Breaking News:

Webinar

Komisioner KPU Sumbar Edukasi Mahasiswa Universitas Bung Hatta, Bahas Tentang Pemilu Bersih

Komisi Pemilihan Umum atau KPU Provinsi Sumatera Barat (Sumbar) bersama civitas akademika Universitas Bung Hatta secara virtual membahas topik Urgensi

Editor: Emil Mahmud
ISTIMEWA
Ilustrasi: Komisioner KPU Sumbar, Nova Indra bersama civitas akademika Universitas Bung Hatta secara virtual membahas topik Urgensi Pemilu Bersih Untuk Kemajuan Bangsa melalui webinar dalam kegiatan Pendikar (Pendidikan Karakter) mahasiswa Universitas Bung Hatta Edisi ke 9 pada Jumat (4/12/2020). 

"Masih kurangnya pendidikan politik, yg akan berpengaruh terhadap kualitas demokrasi. Pada akhirnya mereka tidak peduli dan banyak memilih golput," ujar  Nova Indra, yang juga alumni Universitas Bung Hatta.

Menurut Indra, mahasiswa harus siap dengan konsep dan solusinya, jangan golput, karena golput itu adalah suatu aktifitas yang sangat tidak produktif.

Hal itu dikatakannya, sama saja dengan menarik diri dari proses politik dan kehilangan kesempatan maupun momentum untuk bisa melahirkan pemimpin yang berkualitas dan sesuai dengan idealisme.

"Jangan jadi pemuda yang apatis, karena terpilihnya seseorang tergantung pada persentase keterpihannya. Jika banyak pemuda yang nota bene memiliki pemikiran kritis, produktif namun golput maka akan terpilih pemimpin yang tidak kredibel," paparnya.

Karenanya, imbuh Nova Indra bahwa sebagai pemuda jadilah pemilih yang bersih, jujur, tidak membeli kucing dalam karung, tidak golput, tidak terlibat politik uang.

"Pencoblosan dalam kotak suara yang hanya 5 menit menentukan untuk 5 tahun kedepannya. Jangan sampai kita menyesal mendapatkan pemimpin yang tidak tepat," tandasnya.

Pembicara kedua adalah Dr. Uning Pratimaratri, S.H., M.H yang juga Dekan Fakultas Hukum mengungkapkan, mahasiswa Universitas Bung Hatta yang memiliki karakter Bung Hatta, harus melek dengan Pemilu yang akan menghasilkan pemimpin 5 tahun ke depan.

Baca juga: Ustaz Abdul Somad Dihadirkan Universitas Bung Hatta, Webinar Pendikar: 92 Tahun Sumpah Pemuda

Baca juga: KPU Kota Padang Target Dua Hari Distribusi Surat Suara Pilgub Sumbar Selesai

"Pemuda harus mampu menjadi agen perubahan dan memahami nilai-nilai,norma yang ada di tengah masyarakat serta harus bisa bersosialisasi dan membangun komunikasi," ujarnya.

Alasan penting pemilu ungkapnya guna menghasilkan lembaga legislatif, eksekutif, yudikatif dan merupakan bentuk partisipasi dalam kehidupan.

"Sebagai mahasiswa Universitas Bung Hatta harus menggunakan hak pilih dengan bijak dan agent of control. Jadilah pemuda yang memiliki karakter yang kuat, aktif, positif serta ikut berperan dalam segala hal. Jadilah pemuda yang Berperan bukan Baperan," ungkap Uning.

Diakhir pertemuan, Ahmad Iffan , S.H., M.H selaku moderator yang juga kabag kemahasiswaan Universitas Bung Hatta, mengimbau agar mahasiswa menyalurkan hak pilihnya secara cerdas pada Pilkada serentak tanggal 9 Desember 2020 mendatang.(*/rel) 

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved