Breaking News:

Suka Duka Kehidupan Seorang Nelayan di Kota Pariaman, Melaut Selama 20 Tahun, Pernah Diterpa Badai

Aktivitas melaut tentu menjadi hal sudah biasa bagi masyarakat yang tinggal di pesisir pantai. Umumnya masyarakat pesisir pantai berprofesi sebagai n

Penulis: Wahyu Bahar | Editor: Mona Triana
TribunPadang.com/Wahyu Bahar
Risman (36) Nelayan Pauah Barat Kota Pariaman saat diwawancarai wartawan di atas perahu miliknya di perairan laut Kota Pariaman, beberapa waktu lalu 

Laporan wartawan TribunPadang.com, Wahyu Bahar

TRIBUNPADANG.COM, PARIAMAN - Aktivitas melaut tentu menjadi hal biasa bagi masyarakat yang tinggal di pesisir pantai.

Umumnya masyarakat pesisir pantai berprofesi sebagai nelayan untuk mencari nafkah.

Seorang nelayan dari Pauah Barat Kota Pariaman, Sumatera Barat, Risman (36) memaparkan suka dan duka yang dirasakannya selama 20 tahun mengarungi ombak perairan laut Piaman (Pariaman).

Ia mengungkapkan sejak tamat Sekolah Menengah Pertama (SMP) telah ikut melaut bersama orang tuanya yang juga seorang nelayan.

Menurut dia, kehidupan masyarakat pesisir pantai memang begitu adanya, senada dengan pepatah buah yang jatuh tidak jauh dari pohonnya.

Nelayan Pauah Barat Kota Pariaman, Risman (36) saat memancing di perairan Kota Pariaman beberapa waktu lalu
Nelayan Pauah Barat Kota Pariaman, Risman (36) saat memancing di perairan Kota Pariaman beberapa waktu lalu (TribunPadang.com/Wahyu Bahar)

"Kebanyakan anak-anak yang tinggal di wilayah pesisir akan belajar melaut, berbekal pengalaman dari orang tua dan masyarakat sekitar yang juga berprofesi sama," ujar Risman kepada wartawan di sebuah kedai Teh Telur di Desa Pauah Barat, Selasa (19/10/2021).

Risman mengaku belajar melaut dari orang tua dan para nelayan lainnya. Menurutnya yang utama belajar dari alam tentang bagaimana memperhatikan dan mengetahui gejala alam.

"Belajar menganalisa gejala alam bagi seorang nelayan sangat penting, karena cuaca sangat berpengaruh terhadap aktivitas melaut," kata dia.

'Alam Takambang Jadi Guru' begitulah petatah Minangkabau yang ia percaya dan sangat relevan dengan kegiatan melaut.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Padang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved