Breaking News:

Virus Corona

Terkait Tim Vaksin Merah Putih, Presiden Jokowi Terima di Istana Bogor

Dikutip dari Sekretariat Presiden, Kepala Negara menaruh harapan besar bagi pengembangan vaksin Merah Putih tersebut.

KompasTV
Presiden Jokowi 

TRIBUNNEWS. COM, JAKARTA - Presiden Jokowi meminta laporan perkembangan vaksin yang sangat dibutuhkan masyarakat.

Dikutip dari Sekretariat Presiden, Kepala Negara menaruh harapan besar bagi pengembangan vaksin Merah Putih tersebut.

Selanjutnya, presiden memberikan arahan agar tim mampu bekerja cepat dengan tetap mengikuti prosedur pengembangan vaksin yang berlaku.

"Penemuan dan produksi vaksin Covid ini sangat penting untuk dapat segera menangani krisis kesehatan maupun krisis ekonomi. Oleh sebab itu pagi hari ini saya mengundang Bapak dan Ibu sekalian untuk mendapatkan laporan mengenai perkembangan vaksin Merah Putih," ujar Presiden Joko Widodo (Jokowi) menerima tim Vaksin Merah Putih di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Pada Rabu, (9/9/2020).. 

Selain untuk mempercepat agar masyarakat dapat segera menerima vaksin,  pengembangan vaksin Covid-19 di dalam negeri juga menunjukkan kemampuan dan kemandirian bangsa Indonesia untuk mengembangkan vaksin sendiri.

"Kami mampu mandiri dengan vaksin yang kita kembangkan dan kita produksi sendiri," kata presiden.

Penambahan Halte Trans Padang Koridor IV dari CSR, Kepala Dishub Sebut Masih Butuh 34 Halte Lagi

Aturan Bekerja Saat Padang Kembali Ditetapkan Zona Merah, Dinkes: Orang Rentan & Penyakit Bawaan WFH

Oleh karena itu, untuk mempercepat pengembangan vaksin Covid-19 tersebut, Presiden telah menerbitkan Keputusan Presiden (Keppres) Nomor 18 Tahun 2020 tentang Tim Nasional Percepatan Pengembangan Vaksin Covid-19.

Dalam kesempatan tersebut, perwakilan dari tim tersebut diterima langsung oleh Presiden pada hari ini.

"Saya juga sudah menerbitkan Keppres Nomor 18 Tahun 2020 tentang Tim Nasional Percepatan Pengembangan vaksin Covid ini. Saya harapkan ini membantu sinergi dan konsolidasi semua unsur yang ada dalam mempercepat pengembangan vaksin," tuturnya.

Berdasarkan Keppres tersebut, tim pengembangan vaksin terdiri atas pengarah, penanggung jawab, dan pelaksana harian di mana dalam susunan penanggung jawab tim Presiden menunjuk Menteri Riset dan Teknologi/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional sebagai Ketua Tim Pengembangan Vaksin Covid-19.

Menteri Kesehatan dan Menteri BUMN akan bertindak masing-masing sebagai Wakil Ketua I dan II dengan anggotanya ialah Menteri Luar Negeri, Menteri Perindustrian, Menteri Perdagangan, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, dan Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM).

Menteri Riset dan Teknologi (Menristek), Bambang Brodjonegoro, yang memberikan keterangan selepas pertemuan menjelaskan, Lembaga Biologi Molekuler Eijkman telah memulai upaya pengembangan vaksin Merah Putih dengan menggunakan isolat virus yang beredar di Indonesia yang saat ini secara keseluruhan telah berproses mencapai 50 persen dengan target uji kepada hewan pada akhir tahun ini.

Jumlah Kasus Covid-19 di Sumbar Terus Bertambah, Update Sementara Tambah 107 Kasus Positif

Putus Mata Rantai Covid-19 di Kota Padang, Kepala Dinkes sebut Screening, Tracking, Surveilance

Halaman
12
Editor: Emil Mahmud
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved