Gempa Sumbar 2009

Kisah Penyintas Gempa Sumbar 30 September 2009, Mahmud Amin : Setelah 10 Menit, Lalu Hening Seketika

Seorang Penyintas Gempa Sumbar 2009, Mahmud Amin menuturkan saat terjadinya tragedi bencana alam gempa itu dirinya sedang belajar di ruang kelas lanta

Penulis: Hafiz Ibnu Marsal | Editor: Emil Mahmud
TRIBUNPADANG.COM/M HAFIZ IBNU MARSAL
Seorang Penyintas Gempa Sumbar 2009, Mahmud Amin menuturkan saat terjadinya tragedi bencana alam gempa itu dirinya sedang belajar di ruang kelas lantai tiga gedung C Bimbingan belajar (Bimbel) GAMA di Jalan Proklamsi, Kelurahan Sawahan, Kecamatan Padang Timur, Kota Padang, Provinsi Sumatera Barat (Sumbar). Penyintas gempa Sumbar Tahun 2009 itu ditemui TribunPadang.com, Kamis (29/9/2022) 

TRIBUNPADANG.COM, PADANG - "Sepuluh menit pertama terdengar suara tangis dan minta tolong, sepuluh menit selanjutnya suara itu mulai pudar dan hening seketika," kata  Mahmud Amin, mengenang nasib baiknya saat gempa 30 September 2009.

Kala itu, Mahmud sedang belajar di ruang kelas lantai tiga gedung C Bimbingan belajar (Bimbel) GAMA di Jalan Proklamsi, Kelurahan Sawahan, Kecamatan Padang Timur, Kota Padang, Provinsi Sumatera Barat (Sumbar). 

Sampai sejauh ini, lanjut Mahmud bahwa kenangan 13 tahun silam itu, hingga kini masih membekas dalam ingatannya.

Gempa yang terjadi pada Rabu sore atau sekira pukul 17.15 WIB pada 13 tahun silam itu, telah meluluh lantakkan Sumbar, termasuk Kota Padang.

Mahmud saat itu sedang belajar di dalam ruangan yang terkunci, jadi sangat sulit untuk melarikan diri.

“Peraturan GAMA cukup ketat, jadi pintu di kunci saat belajar, sehingga saat gempa terjadi kami sulit menyelamatkan diri," ujar Mahmud yang akrab disapa Uud itu kepada TribunPadang.com, Kamis (29/9/2022).

Seorang Penyintas Gempa Sumbar 2009, Mahmud Amin menuturkan saat terjadinya tragedi bencana alam gempa itu dirinya sedang belajar di ruang kelas lantai tiga gedung C Bimbingan belajar (Bimbel) GAMA di Jalan Proklamsi, Kelurahan Sawahan, Kecamatan Padang Timur, Kota Padang, Provinsi Sumatera Barat (Sumbar). Penyintas gempa Sumbar Tahun 2009 itu ditemui TribunPadang.com, Kamis (29/9/2022)
Seorang Penyintas Gempa Sumbar 2009, Mahmud Amin menuturkan saat terjadinya tragedi bencana alam gempa itu dirinya sedang belajar di ruang kelas lantai tiga gedung C Bimbingan belajar (Bimbel) GAMA di Jalan Proklamsi, Kelurahan Sawahan, Kecamatan Padang Timur, Kota Padang, Provinsi Sumatera Barat (Sumbar). Penyintas gempa Sumbar Tahun 2009 itu ditemui TribunPadang.com, Kamis (29/9/2022) (TRIBUNPADANG.COM/M HAFIZ IBNU MARSAL)

Setelah kunci pintu terbuka, Uud bersama anak-anak lainnya turun dari lantai tiga menuju lantai dua.

Saat ingin menuju lantai satu, akibat tangga  sangat kecil, mereka sulit untuk lewat.

Sehingga, saat gedung mulai runtuh masih banyak orang terperangkap.

"Kami terperangkap di lantai dua, terpaksa saya berdiam diri disana," tuturnya saat ditemui di Monumen Korban Gempa 30 September 2009.

Awal terperangkap, Uud  mendengar suara teriakan minta tolong dan tangisan histeris melengkapi suasana mencekam saat itu.

"Tolong...Tolong.." teriakan itu terus menggema, Ia hanya membisu menyaksikan kepanikan dan suara isak tangis teman-temannya.

Selama 10 menit berada di tengah kerumunan itu, Uud menunggu dan berharap diselamatkan.

Karena sudah gelap gulita, beberapa orang menghidupkan senter melalui handphone (hp) yang mereka bawa, sambil mencari jalan keluar dari bangunan itu.

Halaman
123
Sumber: Tribun Padang
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved