Breaking News:

PT KAI Lakukan Pemagaran Dekat Pasar Tarandam, Kota Padang Terkait Strerilisasi Aset

Masyarakat kurang setuju dengan adanya pemagaran yang dilakukan oleh PT KAI Divre II Sumatera Barat dekat akses masuk Pasar Terandam, Kota Padang, Sum

Penulis: Rezi Azwar | Editor: Mona Triana
TribunPadang.com/Rezi Azwar
Lokasi pemagaran dekat Pasar Tarandam, Kota Padang, Sumatera Barat, Kamis (25/11/2021)   

Laporan Wartawan TribunPadang.com, Rezi Azwar

TRIBUNPADANG.COM, PADANG - Masyarakat kurang setuju dengan adanya pemagaran yang dilakukan oleh PT KAI Divre II Sumatera Barat dekat akses masuk Pasar Terandam, Kota Padang, Sumatera Barat (Sumbar), Kamis (25/11/2021).

Pantauan TribunPadang.com terlihat adanya penolakan dari pedagang dan warga yang berada di sekitar lokasi tersebut.

Baca juga: Kemenhub Dorong Reaktivasi Jalur Kereta Api di Sumatera Barat, Termasuk ke Sawahlunto

Baca juga: PT KAI Beri Penjelasan Terkait Kecelakaan Kereta Api yang Tewaskan Warga Apar Pariaman

Namun, amarah warga dapat diredam dikarenakan pemagaran ini diawasi oleh petugas kepolisian dan TNI sehingga tidak terjadi kerusuhan.

"Jalan ini merupakan akses satu-satunya yang dilewati oleh masyarakat RW 06 dan Rw 10. Ada sekitar 500 jiwa yang tinggal dan melewati akses ini," kata warga RW 06 Yuzamarwan (56).

Baca juga: Kereta Api Padang-Pariaman Sibinuang Sediakan Bagasi Sepeda Non Lipat, KA Lokal Pertama di Indonesia

Baca juga: Aturan Naik Kereta Api Antarkota November 2021, Kini Penumpang Bisa Gunakan Hasil Rapid Test Antigen

Dikatakannya, pemagaran ini akan mengganggu masyarakat dan warga yang berbelanja atau membawa barang dagangan dengan jumlah yang banyak.

"Memang tidak ditutup habis, tapi ada besi bagian pagar yang terlalu menjorok sehingga akan mempersulit membawa barang," kata Marwan.

Baca juga: Wali Kota Hendri Septa Dukung Pembangunan, 7 Pos Pintu Kereta Api dan 31 EWS di Kota Padang

Baca juga: Anak Usia di Bawah 12 Tahun Sudah Boleh Lagi Naik Kereta Api di Sumbar

Ia berharap, besinya bagian pagar sedikit digeser atau dipotong sehingga bertambah ruang untuk akses masyarakat saat lewat.

"Ini kan sangat berbahaya, bisa membuat pengendara terjatuh," katanya.

Baca juga: Jadwal Kereta Api di Sumbar, KA Bandara Minangkabau Ekspres Kini hanya Ada 6 Perjalanan

Sedangkan Kepala Humas PT KAI Divre II Sumatera Barat, Erlangga Budi, mengatakan pihaknya hanya melakukan sterilisasi aset dengan melakukan pemagaran.

Halaman
12
Sumber: Tribun Padang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved