Breaking News:

Ibadah Haji dan Umrah

Biaya Umrah Diperkirakan Bakal Lebih Mahal, Syam: Untuk Karantina atau Protokol Kesehatan Lainnya

Ketua Serikat Penyelenggara Umrah Haji Indonesia (Sapuhi), Syam Resfiadi menilai aturan karantina 14 hari bagi jamaah Indonesia di negara ketiga

Editor: Emil Mahmud
Tribunnews/Bahauddin R Baso/ MCH 2019
Ribuan umat muslim melakukan thawaf mengelilingi Kabah di Masjidil Haram, Makkah, Kamis (11/7/2019). 

TRIBUNPADANG.COM - Ketua Serikat Penyelenggara Umrah Haji Indonesia (Sapuhi), Syam Resfiadi menilai aturan karantina 14 hari bagi jamaah Indonesia di negara ketiga akan membuat biaya umrah lebih mahal.

Menurut Syam, akan ada biaya tambahan untuk memenuhi ketetapan dari Pemerintah Arab Saudi tersebut.

"Itu akan membuat harga jatuhnya lebih mahal. Karena tidak hanya untuk umrah saja, tapi untuk karantina atau hal lain untuk protokol kesehatan (Prokes) yang disyaratkan oleh Pemerintah Arab Saudi," ujar Syam kepada Tribunnews.com, Selasa (27/7/2021).

Selain itu, Syam menilai waktu 14 hari untuk karantina dinilai akan lebih lama dibanding durasi ibadah umrah sendiri.

Baca juga: Kemenag RI Berharap Jamaah Umrah Indonesia Bisa Diberangkatkan, Tim Temui Dubes Arab Saudi

Biasanya, Syam mengatakan waktu ibadah umrah di tanah suci hanya sekitar sembilan hari.

"Namun karena 14 hari rasanya berat sekali. Sedangkan umrah rata-rata Indonesia hanya 9 hari, 7 malam. Jadi agak mubazir dengan waktu yang terlaku banyak dibuang. Tanpa dapat berbuat apa-apa," kata Syam.

Melalui aturan ini, jemaah dari Indonesia dapat transit di Abu Dhabi, Dubai, Kuwait, Yordania, dan Mesir.

Menurut Syam, aturan ini akan memberatkan sembilan negara yang akan memberangkatkan jemaahnya ke tanah suci.

"Selama ada syarat bagi sembilan negara terutama negara muslim yang mayoritas penduduknya. Indonesia, pakistan dan lain-lain, itu masih diberatkan dengan syarat boleh masuk Saudi tapi dikarantina 14 hari di negara ketiga," kata Syam.

Seperti diketahui, Pemerintah Saudi mengizinkan jemaah internasional melaksanakan umrah mulai 10 Agustus mendatang bertepatan dengan tahun baru Islam 1443 H, termasuk jamaah umroh dari Indonesia.

Menurut laporan media setempat, Haramain Sharifain, Kementerian Umrah dan Haji Saudi mengizinkan hampir seluruh negara membuka penerbangan langsung ke Saudi khusus jemaah umrah.

Baca juga: Arab Saudi Batasi Penyelenggaraan Haji, Pimpinan DPR Ingin Akhiri Spekulasi Tentang Ibadah Haji

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Biaya Umrah Diperkirakan Bakal Lebih Mahal, Ini Penyebabnya

Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved