Berita Sumbar Hari Ini

Kuota Pupuk Bersubsidi di Sumbar Hampir Habis, Pemprov Minta Tambah ke Menteri Pertanian

Kuota Pupuk Bersubsidi di Sumbar Hampir Habis, Pemprov Minta Tambah ke Menteri Pertanian

Kuota Pupuk Bersubsidi di Sumbar Hampir Habis, Pemprov Minta Tambah ke Menteri Pertanian
TRIBUN/HO
Ilustrasi pupuk bersubsidi 

Laporan Wartawan TribunPadang.com, Rizka Desri Yusfita

TRIBUNPADANG.COM, PADANG - Tahun 2019, Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sumatera Barat (Sumbar) mengajukan pupuk bersubsidi berdasarkan Rencana Definitif Kebutuhan Kelompok (RDKK) sebanyak 79.400 ton.

Kepala Dinas Tanaman Pangan Holtikultura dan Perkebunan Sumbar, Candra mengatakan mulanya Sumbar mendapat alokasi 56.000 ton.

Namun, pada Mei 2019 mengalami relokasi penurunan menjadi 55.000 ton. Terakhir ditetapkan hanya 51.000 ton.

"Sementara, hingga pekan lalu, November 2019 kuota yang tersisa tinggal 728 ton dari total 51.000 ton," kata Candra saat dihubungi TribunPadang.com, Selasa (26/11/2019).

Kombes Pol Imam Kabut Sariadi Jabat Dirreskrimum Polda Sumbar, Irjen Pol Fakhrizal Pimpin Sertijab

"Karena estimasinya masih ada satu setengah bulan lagi, makanya dianggap akan terjadi kelangkaan pupuk," sambung dia.

Lebih lanjut, dia mengatakan, kuota pupuk subsidi yang diturunkan Pemerintah Pusat melihat luas dari lahan yang ada di Provinsi Sumbar.

Dikatakannya, Sumbar punya total luas sawah sekitar 230.000 hektar.

Akan tetapi, BPN di hanya memvonis total luas sawah di Sumbar hanya 198.000 hektar lebih.

Kandidat Calon Gubernur Sumbar 2020 Bermunculan, Mahyeldi Masih Tunggu Keputusan Partai

"Kami sudah memverifikasi hal tersebut dan total luas sawah di Sumbar tercatat Oktober 2019 kemarin yakni 201.000 Hektar di BPN," katanya.

Halaman
123
Penulis: Rizka Desri Yusfita
Editor: Saridal Maijar
Sumber: Tribun Padang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved