Travel

PESTA BUDAYA - Tabuik Jadi Magnet Bagi Wisatawan Sambangi Kota Pariaman, Sumatera Barat

Pesta Budaya Tabuik di Kota Pariaman, Provinsi Sumatera Barat (Sumbar) hingga kini masih berlangsung semenjak 1 hingga 15 September mendatang.

PESTA BUDAYA - Tabuik Jadi Magnet Bagi Wisatawan Sambangi Kota Pariaman, Sumatera Barat
ISTIMEWA/DOK.DISKOMINFO PARIAMAN
Ilustrasi: Dua Tabuik, yaitu Tabuik Psa dan Tabuik Subarang berdiri megah di pinggir Pantai Gandoriah, dan disaksikan ratusan ribu pengunjung dan masyarakat pada ivent Tabuik Pariaman yang dilaksanakan di bulan Muharram setiap tahunya 

TRIBUNPADANG.COM, PARIAMAN - Pesta Budaya Tabuik di Kota Pariaman, Provinsi Sumatera Barat (Sumbar)  hingga kini masih berlangsung semenjak 1 hingga 15 September mendatang.

Sebelumnya, tahapan pertama, prosesi 'maambiak tanah' berlangsung di Tabuik Subarang dan Tabuik.

Aktivitas pengambilan tanah tersebut dilakukan pada sore hari tanggal 1 Muharram, yang pada kesempatan tahun 2019 ini bertepatan dengan 1 September 2019.

Hal itu dikemukakan Plt Dinas komunikasi dan informasi (Diskominfo) Kota Pariaman, Hendri menjawab TribunPadang.com, Kamis (5/9/2019).

TRAVEL - Tips Perjalanan Wisata dari Kota Padang Menuju Kota Sawahlunto, Satu Objek Warisan Dunia

Wakil Gubernur Nasrul Abit Berharap Sawahlunto Bisa Dongkrak Wisatawan ke Sumbar

Yuk! Pertahankan Warisan Dunia Ombilin Coal Mining Heritage of Sawahlunto

Menurut Hendri, prosesi dilakukan dengan suatu arak-arakan yang dimeriahkan dengan gandang tambua dan gandang tasa.

"Mengambil tanah dilaksanakan oleh dua kelompok Tabuik, yaitu kelompok Tabuik Pasa dan Tabuik Subarang.

Masing-masing kelompok mengambil tanah pada tempat (anak sungai) yang berbeda dan berlawanan arah. Pengambilan dilakukan di sungai yang berbeda," ujar Hendri.

Sementara itu, Tabuik Pasa mengambil tanah di sungai kecil di Kelurahan Alai Gelombang.

Sedangkan, Tabuik Subarang mengambil tanah di sungai Batang Piaman di Desa Pauh Kecamatan Pariaman Tengah.

"Ritual pembuatan tabuik dimulai dengan pengambilan tanah dari sungai pada tanggal 1 Muharram," papar Hendri.

Halaman
1234
Penulis: Emil Mahmud
Editor: Emil Mahmud
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved