Breaking News:

Oksigen di RS Achmad Mochtar Bukittinggi Menipis, Diperkirakan Bertahan Hingga Siang Hari

Persediaan oksigen medis cair di RS Achmad Mochtar Bukittinggi Sumbar dikabarkan semakin menipis pada, Jumat (23/7/2021) pagi. Menurut perkiraan, pe

Penulis: Rizka Desri Yusfita | Editor: Mona Triana
Istimewa
Ilustrasi: Petugas Jaga di Rumah Sakit Achmad Mochtar Bukittinggi 

Laporan Wartawan TribunPadang.com, Rizka Desri Yusfita

TRIBUNPADANG.COM, PADANG - Persediaan oksigen medis cair di RS Achmad Mochtar Bukittinggi Sumbar dikabarkan semakin menipis pada, Jumat (23/7/2021) pagi.

Menurut perkiraan, persediaan oksigen yang tersisa hanya dapat bertahan hingga siang nanti.

Direktur utama RSAM Bukittinggi Khairul Said membenarkan kabar tersebut. 

"Stok oksigen RSAM hanya bisa bertahan sampai pukul 12.00 WIB siang ini. Kondisi pagi ini apa sudah masuk stok yang baru, saya belum dapat laporan," tutur Khairul Said.

Baca juga: Sempat Teriak Kekurangan Stok Oksigen, RS Unand Dapat Bantuan, Dirut: Hanya Cukup untuk 6 Jam

Baca juga: Soal Kebutuhan Oksigen di Sumbar, Kadinkes Arry Yuswandi: Meningkat hingga 300 Persen

Hingga saat ini pihaknya masih terus mengusahakan agar pasokan ketersediaan oksigen segera terpenuhi kembali.

"Oksigen yang tersedia, kita butuh yang untuk covid-19 saja 60 tabung oksigen per 8 jam. 

"Tadi malam sudah terpasang 60 tabung, pagi ini sisa 60 tabung, diperkirakan habis pukul 12.00 WIB."

"Untuk pasien di luar Covid-19 kita butuh 40 tabung sehari, kalau untuk pasien Covid-19 hampir 180-220 per hari," ucapnya.

Baca juga: Sumbar Dapat Bantuan 30 Ton Oksigen Cair untuk Pasien Covid-19 dari PT Indah Kiat Riau

Baca juga: PPKM Darurat di Kota Bukittinggi, Wako Erman Safar: Butuh 100 Tempat Tidur dan 100 Tabung Oksigen

Khairul Said mengaku belum mengetahui secara pasti kapan pasokan oksigen akan  tiba. 

Pasalnya kedatangan akan bergantung pada jam keberangkatan itu sendiri. 

"Memang pasokan sempat terganggu, Alhamdulillah tadi malam masuk stok oksigen untuk dua kali ganti. Itu untuk Covid-19 saja. Sementara untuk reguler, masih menunggu," jelasnya. (*)

 

 
 

Sumber: Tribun Padang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved