Breaking News:

Soroti Kondisi Danau Maninjau yang Terus Menurun, Bappenas Usung Langkah Percepatan

Menteri PPN/Kepala Bappenas Suharso Monoarfa menyoroti kondisi Danau Maninjau yang sudah tercemar berat akibat keramba jaring apung.

TribunPadang.com/Rizka Desri Yusfita
Menteri PPN Kepala Bappenas Suharso Monoarfa Mengunjungi Sitinjau Lauik, Kamis (8/4/2021) 

TRIBUNPADANG.COM, PADANG - Menteri PPN/Kepala Bappenas Suharso Monoarfa menyoroti kondisi Danau Maninjau yang sudah tercemar berat akibat keramba jaring apung.

Suharso meminta pemerintah daerah bekerja sama dan terus berkomitmen mengimplementasikan pengelolaan ekosistem danau sehingga kerusakan danau dapat ditangani secara maksimal,

Hal itu disampaikan Suharso Monoarfa usai berkunjung ke Danau Maninjau, Kamis (8/4/2021).

Baca juga: Ketahui Profil Suharso Monoarfa, Ketua Umum PPP Terpilih 2020-2025

Baca juga: Suharso Monoarfa Sebut PPP Gandeng PolMark Indonesia, Bidik 11 Juta Suara di Pemilu 2024

"Berdasarkan hasil penelitian Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) yang tercantum dalam Policy Brief LIPI (2020), secara berangsur-angsur, kondisi Danau Maninjau menurun," kata Suharso Monoarfa.

Dia juga menyoroti pemanfaatan tata ruang Danau Maninjau yang inkonsistensi dan tidak terkendali.

Kemudian ekosistem badan air yang kurang terjaga, penurunan kuantitas dan kualitas sumber air danau, hingga kerusakan keanekaragaman hayati.

"Semua itu menjadi tantangan pengelolaan Danau Maninjau," sebut Suharso Monoarfa.

Baca juga: Menko Luhut Ingin Tambak di Danau Maninjau Dikurangi, DKP Sumbar: Bertahap, Tidak Bisa Tiba-tiba

Baca juga: Sekitar 5 Ton Ikan Mati di Danau Maninjau Agam, Diduga Akibat Cuaca Ekstrem

Baca juga: Jumlah Keramba Jaring Apung di Danau Maninjau akan Dibatasi, Maksimal hanya Ada 6 Ribu KJA

Ke depannya, kata dia, Bappenas mengusung langkah percepatan penyelamatan danau prioritas nasional dengan mendorong kepastian regulasi mengenai leading sector pengelolaan danau, termasuk pembagian tugas dan peran yang jelas bagi semua kementerian/lembaga. 

"Hal tersebut telah kami inisiasi melalui penyusunan Rancangan Peraturan Presiden Penyelamatan Danau Prioritas Nasional yang saat ini akan segera diproses Sekretariat Kabinet untuk disampaikan kepada Presiden Jokowi,” tegas Menteri Suharso. 

Selain itu, menurut dia, juga diperlukan sinkronisasi data spasial yang sesuai dengan kewenangan pusat dan daerah, serta penyelesaian kepastian tata ruang kawasan danau dan zonasinya.

Baca juga: Danrem 032/Wirabraja Tawarkan Bios 44 Jadi Solusi Atas Permasalahan Danau Maninjau

Baca juga: Jumlah Keramba Jaring Apung di Danau Maninjau akan Dibatasi, Maksimal hanya Ada 6 Ribu KJA

Halaman
12
Penulis: Rizka Desri Yusfita
Editor: Mona Triana
Sumber: Tribun Padang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved