Sinopsis Silsila

Sinopsis SILSILA Minggu 22 September 2019 Episode 41, Ishan Cemburu Lihat Kunal Bertemu Mauli

Simak di bawah ini Sinopsis Film Silsila episode 41 tayang Minggu 22 September 2019, Sinema India ANTV pukul 10.30 WIB.

Sinopsis SILSILA Minggu 22 September 2019 Episode 41, Ishan Cemburu Lihat Kunal Bertemu Mauli
Tangkapan layar Instagram @antv_official
Sinopsis SILSILA Minggu 22 September 2019 Episode 41, Ishan Cemburu Lihat Kunal Bertemu Mauli 

Air mata memenuhi mata Mauli tetapi dia tidak bisa berbicara banyak. Pari berlari ke pangkuan Mauli karena takut pada kembang api.

Mauli memisahkan Pari dari dirinya sendiri dan mengatakan bahwa dirinya bukan ibunya tapi mama Mishti. Ishaan bingung. Dia mengatakan pada Pari bahwa bibi lebih takut pada kembang api melebihi Pari.

Mauli bertanya kepada Mishti bahwa main-main nya sudah cukup sekarang, dia harus masuk ke dalam. Mishti mengatakan mereka bahkan harus menyalakan kembang api dengan ayah Pari. Mauli marah.

Pari menyuruh Mauli untuk pergi dan beristirahat karena Mishti tidak takut pada kembang api.

Mereka bahkan harus pergi makan malam. Mauli membawa Mishti ke dalam. Pari bertanya pada Ishaan apakah bibi sangat takut pada kembang api itu.

Sinopsis Ishq Mein Marjawan Episode 64 Tayang Senin 23 September 2019 di ANTV Arohi akan Bunuh Diri

Lihat Sinopsis Ishq Mein Marjawan Episode 61 Tayang Jumat 20 September 2019 di ANTV Siang Ini

Yammini marah pada Kunal dan memberitahu Radika untuk membuatnya pergi karena Kunal yang  meninggalkan hubungan keluarga. Kunal menyeka air matanya dan melihat ke arah Radhika.

Radhika mengangguk ke arah Kunal. Kunal berjalan ke Yammini dan memintanya untuk mendengarkannya.

Yammini belum siap mendengarkan. Kunal memegang tangannya. Yammini dengan marah menyentakkan tangannya. Tangan Kunal jatuh di atas nyala lilin.

Yammini memegangnya seketika menunjukkan kepeduliannya. Kunal memegang tangan Yammini dengan mengatakan aku sangat merindukanmu.

Yammini memeluk Kunal. Dia menangis dan bertanya kepada Kunal apakah dia tidak pernah ingin bertemu dengannya selama bertahun-tahun.

Mishti diseret oleh Mauli. Mishti mengatakan Pari dan Papa-nya datang untuk Diwali, mereka bahkan membatalkan pesta mereka, mengapa mereka tidak bisa pergi makan malam sekarang.

Mauli menegur Mishti bertanya apakah papa Pari lebih penting daripada dirinya. Ishaan datang ke sana dan mengirim Mishti dan Pari untuk bermain. Dia kemudian bertanya kepada Mauli apa yang salah dengannya, dia bereaksi aneh.

Baca Sinopsis Ishq Mein Marjawan Episode 63 Minggu (22/9/2019) di ANTV, Aarohi Menembakkan Peluru

Baca Sinopsis Episode 62 Ishq Mein Marjawan,Kashyap Memprovokasi Deep Sabtu (21/9/2019) di ANTV

Mauli memanggil Mishti kembali dan berdebat dengan Ishaan bahwa dirinya tidak ingin pergi makan malam dengan Kunal dan putrinya.

Ishaan sekarang mengerti dan menegaskan apakah ini adalah Dr. Kunal Malhotra, mantan suaminya. Mauli mengangguk dengan sedih.

Ishaan meminta maaf pada Mauli karena tidak menyadari masa lalunya. Dia mengerti masalah ini sekarang dan mereka dapat membatalkan makan malam.

Mauli memberi tahu Ishaan bahwa dirinya tidak terpengaruh oleh kehadiran Kunal lagi. Ishaan mengatakan padanya untuk tidak bersikap berani.

Mauli meyakinkan Kunal tidak masalah baginya, dia telah mengubah masa lalunya yang mengerikan menjadi hadiah yang indah di mana Kunal tidak memiliki tempat sama sekali. Kunal muncul di belakang dan mendengar percakapan Mauli.

Pari dan Mishti bersemangat dan meminta Kunal untuk membakar kembang api bersama mereka.

Kunal meminta Pari untuk pulang. Mishti mengingatkan Kunal tentang janjinya untuk pergi makan malam bersama.

Mauli mengatakan mereka seharusnya tidak melanggar janji yang dilakukan kepada anak-anak atau siapa pun,  Ishaan menawarkan untuk menjemput Ny. Malhotra. Pari menjawab bahwa ibunya tidak pergi ke mana-mana dan tidak akan datang.

Di restoran, Ishaan bertanya kepada Mauli apa yang ingin ia makan. Mauli memilih menu.

Nyawa Tara Terancam, Ini Sinopsis Ishq Mein Marjawan Jumat 20 September 2019 Episode 61 di ANTV

Sinopsis Ishq Mein Marjawan Episode 63 Aarohi Menembakkan Peluru, Minggu (22/9/2019) di ANTV

Pari mengatakan bahwa ayah-nya seorang pecinta kuliner, ibunya menghancurkannya dengan memasak hidangan lezat.

Mauli ingat memperingatkan Nandini berulang kali bahwa Kunal mencintai makanan tetapi menjadi gemuk begitu cepat. Mishti menantang Pari untuk kompetisi Pani Poori.

Mauli dan Kunal ingat memiliki kompetisi seperti itu dengan Nandini. Mereka melarang anak-anak mereka untuk kompetisi tersebut. 

Ishaan menyarankan mereka akan memesan hidangan labu pahit dan terong untuk anak-anak. Keduanya cemberut.

Ishaan kemudian menawarkan Pasta dan Mie. Mishti juga menuntut es krim. Mauli menyarankan agar memesan Biryani favorit Ishaan dengan sedikit minyak.

Kunal merasa lega melihat Mauli bahagia karena dirinya tidak bisa memberikan apa pun padanya kecuali rasa sakit.

Di rumah, Yammini mengatakan kepada Radika bahwa Ishaan pasti pergi bersama mereka dan akan menangani situasi.

Radhika khawatir tentang Mauli sekarang, dia menuduh dirinya tidak bijaksana pada Mauli. Mereka khawatir Ishaan dan Mishti tidak tahu tentang Kunal atau Nandini, bagaimana jika ada yang salah dikatakan.

Ishaan bertanya kepada Kunal tentang hidupnya. Kunal mengatakan mereka tidak lama di India, senang bisa kembali.

Ishaan mengatakan pindah rumah adalah masalah nyata, terutama wanita dan anak-anak. Kunal mengatakan wawancara Pari berjalan sangat lancar.

Pari mengganggu Dengan menceritakan ibunya. Mauli menjatuhkan segelas air di atas pakaian Ishaan. Dia segera meminta maaf dan menyeka pakaiannya.

Mauli memberikan sesendok es krim ke mulut Mishti. Mishti berlari ke Kunal untuk memberinya satu gigitan es krim.

Mauli memanggil Mishti untuk membuat Popsy mencicipinya karena itu adalah rasa favoritnya. Setelah makan, Ishaan bertanya apakah ada tikus di meja mereka.

Mishti mengatakan mereka bukan tikus, mereka adalah teman baik dan seperti saudara perempuan.

Pari mengatakan Mishti tidak bisa menjadi saudara perempuannya, dia tidak siap untuk berbagi ayahnya dengan siapa pun karena ayahnya hanya miliknya. Mauli meminta Mishti untuk menyelesaikan es krim.

Ishaan keluar untuk mengambil mobil. Kunal dan Mauli saling bertabrakan ketika mereka bangun, Kunal meminta maaf pada Mauli bertanya apakah dia terluka.

Di luar, gadis-gadis itu bersemangat melihat balon helium. Baik Mishti dan Pari meminta balon. Mishti berlari menuju vendor dengan penuh semangat.

Kunal dan Mauli melihat mobil yang mendekati Mishti dari sisi yang berlawanan. Mauli berlari untuk menyelamatkan Mishti seketika, Kunal sama-sama prihatin tetapi Mauli menghentikannya dengan isyarat tangannya.

Dia berkata dirinya bisa merawat putrinya sendiri. Ishaan telah membawa mobil. Mishti meminta maaf kepada Popsy karena  tidak bisa melihat apa pun selain balon.

Kunal membeli balon dari vendor dan berbalik untuk melihat ke arah Mishti. Dia membawa satu ke Mishti dan yang lainnya untuk Pari.

Dia menyarankan Mishti untuk tidak pernah berlari melintasi jalan dengan cara ini. Ishaan berterima kasih pada Kunal.

Mauli berpikir Kunal tidak pernah pantas untuk mengetahui bahwa Mishti adalah putrinya, dia meniadakan kehadirannya bahkan sebelum Mishti dilahirkan.

Ishaan berpegangan tangan dengan Mauli dan Mishti. Kunal menyaksikan mereka bertiga berjalan menuju mobil.

Mauli kembali ke rumah. Radhika khawatir mengapa Mauli pergi makan malam dengan Kunal. Mauli menjawab dia pergi dengan Ishaan dan Mishti, kehadiran Kunal tidak masalah.

Tangannya bergerak dengan gugup. Mauli memberi tahu Radhika bahwa ada baiknya dirinya bertemu Kunal. Mauli menyadari Kunal tidak hanya bahagia, dia juga memiliki seorang putri.

Dia punya keluarga, yang bahagia lalu mengapa dirinya harus tertinggal. Mauli berkata bahwa dirinya harus mendapatkan cinta putrinya dari kedua orang tua. Mauli berkata siap menikahi Ishaan.

Ishaan  masuk. Ishaan bertanya pada Mauli siapa yang ingin ia nikahi. Mauli menjawab bahwa dirinya menerima lamaran yang tertunda selama tiga tahun.

Mata Radhika dan Yammini berbinar dalam kegembiraan. Ishaan menari bahagia dan pergi untuk memeluk Radhika dan Yammini.

Yammini meminta Radhika untuk membagikan manisan. Ishaan meminta Yammini untuk menyiapkan beberapa halwa atau kheer. Yammini setuju untuk menyiapkan kheer. Radhika mengatakan  akan memasak halwa.

Di rumah, Kunal berbicara dengan foto Nandini tentang dirinya yang bertemu Radhika, Yammini, dan Mauli hari ini.

Pari datang ke sana dan  mengatakan jika ibunya ada di sini, dia pasti berteman baik dengan bibi Mauli. Kunal bertanya kepada Pari mengapa dia berbohong kepada Ishaan bahwa ibunya bersama Tuhan dan tidak di rumah.

Pari mengatakan dia memberitahunya bahwa Nandini selalu ada di hati mereka. Kunal berpikir Pari dan Mishti adalah teman baik, dan Mishti adalah gadis yang baik. Kunal membawa Pari tidur.

Mauli berdiri di balkon. Ishaan juga ada di sana dan tersenyum pada Mauli. Mauli berbalik untuk pergi tetapi dihentikan karena Selendang-nya tersangkut.

Mauli  pikir itu Ishaan tetapi ternyata selendangnya terkunci di pegangan balkon. Ishaan lalu berbicara dengan Mauli mengenai keputusannya untuk bersedia menikah dengannya.

Radhika dan Yammini membawa hidangan manis ke balkon. Semua orang bersemangat, tetapi Mauli tampak terganggu.

Kunal duduk di tempat tidurnya dengan foto Nandini dan mengatakan bahwa Mauli telah bergerak maju. Mauli berbaring di tempat tidurnya, dihantui pikiran Kunal dan Nandini.

Dia terganggu dan  bertanya-tanya mengapa dia kembali. Kunal berpikir tidak pernah ingin berselisih dengan Mauli, ini semua karena situasi yang membawanya ke sini.

Mauli memutuskan  tidak akan membiarkan Kunal merusak hadiahnya. Dia memegang bingkai foto dirinya dan Mishti dengan Ishaan dan mengatakan Kunal mungkin ayah biologis Mishti, tetapi ayah kandungnya hanya Ishaan.

Keesokan paginya, Mishti sedang sarapan dengan Radhika. Mauli keluar dari kamar dan bertanya pada Ishaan apakah dia sudah siap.

Mauli menghentikan Radhika, dia mengatakan padanya dan Yammini untuk melanjutkan hubungan mereka dengan Kunal.

Yammini tidak setuju, karena Kunal menganiaya dirinya, mereka telah hidup tanpanya sejak lama dan akan terus hidup tanpanya.

Radhika mengatakan bahwa Mauli adalah anak yang sangat baik dan menantu yang terpuji, Ishaan beruntung memilikinya sebagai istri.

Mauli hanya butuh janji dari mereka, mereka tidak akan pernah memberi tahu Kunal tentang realitas Mishti.

Mauli hanya berharap Mishti memiliki Ishaan sebagai ayahnya, Mauli menggerakkan tangannya untuk sebuah janji.

Yammini meletakkan tangannya di atas Mauli, Radhika juga bersumpah untuk tidak memberi tahu Kunal tentang identitas Mishti.

Mauli meminta pendeta untuk menemukan tanggal, mereka tidak bisa tinggal selama sebulan.

Pendeta mengatakan, mereka bisa bertunangan setelah dua hari. Ishaan mengatakan mereka bahkan perlu waktu untuk persiapan.

Mauli mengatakan mereka akan membuat persiapam. Ishaan bertanya mengapa tidak sekarang. Yammini mengatakan mereka membutuhkan waktu setidaknya untuk persiapan.

Mishti datang ke sana dan senang mendengar tentang pertunangan ibu dan Popsy-nya. Dia datang ke kamar dan memutuskan untuk memberi tahu Pari tentang berita itu.

Kunal ada di dapur dan memanggil Pari keluar dari kamar mandi sekarang. Dia menerima panggilan Mishti.

Mishti berkata punya berita menarik untuk Pari. Kunal mengatakan Pari memiliki jam mandi terlama selama satu setengah jam terakhir.

Kunal berkata akan menyampaikan kabar itu kepadanya. Mishti hendak memberi tahu Kunal bahwa ibunya dan Popsy ... Mauli mengambil telepon dari Mishti dan bertanya mengapa dia memberi tahu orang lain tentang hal itu, itu rahasia keluarga pribadi mereka. Kunal mendengar ini.

Mauli memberi tahu Mishti bahwa orang lain mungkin mengeksploitasi rahasia mereka dan menyalahgunakan informasinya. Setelah panggilan itu, Mauli meyakinkan Mishti bahwa dia harus menyimpan berita untuk dirinya sendiri.

Mishti berpendapat bahwa Pari adalah temannya dan seperti saudara perempuan, Mishti berkata pada Mauli dia tidak pernah bisa menyadari apa yang terjadi di antara teman karena dia tidak pernah memiliki sahabat.

Pari keluar dari kamar mandi dan bertanya kepada Kunal mengapa dia memutuskan panggilan. Kunal menjawab sinyal lemah.

Pari mengatakan kepadanya untuk mengantarkannya di tempat Mishti, karena ini hari libur dan Kunal harus pergi ke klinik. Kunal mengatakan dia tidak akan pergi ke sana.

Di sana, Mishti melarikan diri dari kamar. Ishaan datang ke Mauli dan bertanya ada apa.

Mauli mengatakan Kunal berpikir dia dan Ishaan sudah menikah dan Mishti adalah putri mereka, dia tidak ingin Kunal meragukan Mishti.

Ishaan mengatakan Mishti pasti akan mengerti, mereka hanya harus menjelaskan Mishti dengan benar.

Kunal datang ke kamar tempat Pari duduk kesal. Dia mencoba meyakinkan Pari bahwa mereka tidak boleh mengganggu orang lain dengan sering berkunjung.

Pari mengklaim itu adalah keluarga keduanya, semua orang di sana sangat mencintainya.

Bibi Radhika benar-benar manis, Nenek juga menyukainya, dan Mauli pastilah sahabat karib ibunya jika mereka bertemu sebelumnya dan Ishaan adalah Popsy paling keren.

Kunal sekarang meyakinkan Pari dengan menghukum dirinya sendiri karena tidak membiarkannya pergi ke Mishti. Dia melakukan sit-stand, lalu memutuskan untuk menghabiskan waktu sepanjang hari dengan Pari.

Di sana, Ishaan menggunakan boneka Kelinci untuk meyakinkan Mishti bahwa Mauli akan memasak hidangan favoritnya malam ini. Mishti mengatakan ibunya adalah yang terbaik.

Dia berlari ke Mauli mengatakan aku mencintaimu. Mauli diam-diam berterima kasih kepada Ishaan.

Belakangan, Radhika dan Yammini duduk bersama Mauli memilih gaun dan perhiasan. Mauli mengenang pernikahannya dengan Kunal dan menjatuhkan kotak perhiasan. Dia seketika meminta maaf.

Radhika meminta Mauli untuk jujur, apakah dia senang dengan pernikahan itu, apakah dia benar-benar siap dan mencintai Ishaan.

Mauli menjawab bahwa dirinya siap menikahi Ishaan, dirinya akan mengkompromikan cintanya pada Mishti karena Mishti tidak bisa mendapatkan ayah yang lebih baik daripada Ishaan.

Kunal membuat pengaturan untuk pooja. Pari datang ke sana meminta Kunal untuk lagu pengantar tidur. Kunal terdiam di depannya dan mengatakan dia hanya bersiap untuk besok.

Dia mengatakan ini adalah peringatan kematian ibunya, mereka akan pergi ke kuil Dewi dan berdoa di sana. Pari meminta Kunal untuk tidak menangis seperti yang dilakukannya setiap tahun.

Yammini kembali ke aula dan meminta Radhika untuk tidak menangis lagi. Yammini mengatakan kepada Mauli bahwa dia berjanji untuk membawa selendang merah ke kuil Dewi, dia dan Ishaan harus pergi ke sana besok.

Di kuil, Kunal dan Pari duduk untuk Pooja Nandini. Ishaan dan Mauli tiba di kuil dan duduk untuk Pooja mereka. Ishaan dan Mauli saling tersenyum. Pendeta Panditakan mereka aarti.

Kunal berpikir bahwa melangkah maju tanpa Nandini itu sulit, dia berharap keberanian untuk dapat maju dalam hidup dan menjadi orang tua yang baik bagi Pari.

Pari berdoa agar dia menyadari bahwa ibunya tidak akan pernah kembali kepadanya, tetapi Dewa mungkin mengirim ibu yang sama.

Di sana, Pendeta mengenakan selendang merah di atas kepala Mauli yang tengah berdoa bersama Ishaan tapi kemudian selendang itu terbang  ke arah foto Nandini. Mauli melihat ke belakang bertanya-tanya ke mana selendang-nya pergi.

Dia pergi untuk membawanya kembali tetapi terkejut melihat Kunal dan Pari. Dia berjalan ke arah mereka dan mengumpulkan keberanian, menarik selendang dari foto.

Mauli terkejut karena itu adalah foto Nandini yang dikalungi bunga di bawah selendang-nya. Dia mundur dengan lemah dan hampir tergelincir menuruni tangga. Ishaan datang untuk membantunya.

Mereka berbalik untuk melihat Kunal dan Pari. Mauli gemetar, menangis dan bergegas menuruni tangga.

Ishaan bingung dan bertanya apa yang terjadi. Dia memintanya untuk menjadi kuat, Kunal tidak pernah memengaruhinya.

Ishaan menyadari istri Kunal tidak lagi hidup dan  Pari tidak memiliki ibunya lagi. Dia meminta Mauli untuk memberi belasungkawa kepada Kunal.

Mauli tidak bergerak. Mauli memberi tahu Ishaani bahwa istri Kunal, Nandini, adalah teman terbaik masa kecilnya, Nandini datang untuk tinggal di tempat mereka dan Kunal jatuh cinta dengan Nandini.

Sikap Kunal dan perceraian mereka melintas di benak Mauli. Ishaan mengatakan ini berarti Kunal menipu Mauli dengan sahabatnya. Mauli sangat terpukul dan menangis parah.

Mauli berkata dirinya marah pada Nandini dan tidak pernah ingin melihat wajahnya, tetapi tidak pernah ingin Nandini mati. Dia menangis keras mengatakan aku sangat menyesal Nandini.

Pari datang ke Kunal dengan set makanan di nampan. Kunal tersenyum dan hendak berbicara.

Pari berkata dia tidak lapar sama sekali. Kunal mendapatkan permainan, dan mengatakan dia harus makan juga. Pari memberinya suapan dengan nama Pari, Nandini, dan Kunal.

Kunal mengatakan sudah selesai. Pari mengatakan ada beberapa yang tersisa, satu untuk nama Mishti dan lainnya untuk Mauli. Dia kemudian bertepuk tangan dengan ceria.

Di rumah, Radhika dan Yammini juga merasa sedih mendengar tentang kematian Nandini. Mauli masih menangis. Radhika ingat mengutuk Nandini. Mauli mengatakan bahwa dirinya marah pada Nandini tetapi dia tidak pernah berharap Nandini mati, dan memaafkan Nandini.

Ishaan datang ke sana dan memberi belasungkawa kepada Mauli. Dia pasti terluka karena Kunal mengkhianatinya untuk sahabatnya, dia menjadi marah bahkan pada pemikiran bahwa Kunal meninggalkan Mauli untuk sahabatnya sendiri.

Ishaan datang ke Yammini dan memberi hormat kepada mereka karena meninggalkan putra mereka sendiri untuk menantu perempuan mereka.

Dia meyakinkan Yammini bahwa dia masih memiliki seorang putra, dia berjanji untuk tidak pernah meninggalkannya dan melayani mereka sampai akhir hayatnya.

Ishaan berjanji tidak akan pernah meninggalkan Mauli juga. Dia juga berjanji kepada mereka bahwa Mishti tidak akan pernah tahu tentang Kunal sebagai ayah kandungnya.

(TribunPadang.com/Saridal Maijar)

Penulis: Saridal Maijar
Editor: Saridal Maijar
Sumber: Tribun Padang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved