Breaking News:

Sinopsis Ishq Subhan Allah

Sinopsis Ishq Subhan Allah Sabtu 7 September 2019 Episode 55, Sinema India ANTV Jam 14.00 WIB

Sinopsis Film Sinema India Ishq Subhan Allah Episode 55 Sabtu 7 September 2019 di ANTV Jam 14.00 WIB

Intifilm.com
Sinopsis Ishq Subhan Allah Sabtu 7 September 2019 Episode 55, Sinema India ANTV Jam 14.00 WIB. 

Kabeer mengatakan tentara melindungi kita, mereka berdiri siang dan malam untuk kita, mendengarkan tangisan mereka ketika ayah mereka meninggal, menolong mereka, ini adalah perbuatan terbesar yang bisa kau lakukan.

Semua bertepuk tangan dan menerima hukum itu. Zara berpikir bahwa Rizwan salah, belas kasihan Kabeer akan menjadikannya imam terbaik.

Zara mengatakan kepada Kabeer bahwa aku bangga padamu.

Kabeer mengatakan aku tidak pernah melakukan apa pun untuk membuat orang bangga, aku tidak peduli apa yang mereka pikirkan, bahkan jika itu istri ku atau saudara laki-laki istri ku, dia berkata aku tidak pantas mendapatkan kursi ini.

Download Lagu DJ Haning Lagu Dayak Vs Lirik Bahasa Indonesia Novie Mentaya, Viral DJ Tik Tok

Shahbaz membaca koran dan memanggil istrinya Ayesha. Di sisi lain, Irfan bersemangat membaca koran dan menelepon Salma.

Mereka senang melihat foto Kabeer di koran dan menghargai usahanya.

Shahbaz mengatakan bahwa Kabeer pantas menjadi imam kepala dan semua orang terkesan dengan tindakannya.

Kabeer mengucapkan terima kasih atas penghargaan mereka dan mengatakan bahwa semua orang telah berkontribusi pada karyanya.

Shahbaz menelpon Irfan dan mengatakan kepadanya bahwa dirinya senang melihat foto Kabeer di koran.

Irfan mengatakan kepadanya bahwa dirinya akan bertemu mereka karena  tidak bisa mengungkapkan kebahagiaannya melalui telpon.

Shahbaz mengatakan kepadanya untuk bahkan membawa Rizwan bersamanya.

Kisah Yessi, Driver Ojol Wanita di Padang, Pernah Diboncengi Penumpang hingga Minta Nomor Kontak

Amir bertemu dengan perwira militer dan mengatakan kepadanya bahwa ia bahkan ingin bergabung dengan timnya dalam memerangi terorisme.

Perwira militer itu mengatakan bahwa untuk Amir pekerjaan kantor adalah yang terbaik karena dia tidak bisa berperang.

Amir menjadi emosional melihat senjatanya dan menangis. Alina menjadi tegang melihat kondisi Amir dan mencoba menenangkannya.

Amir mengatakan kepadanya bahwa ia dapat bekerja dengan tangan kirinya dan mengingat almarhum temannya Aashish.

Alina memberitahunya untuk bergabung dengan kantor dan Amir kehilangan ketenangannya.

Dia mengatakan padanya bahwa dirinya akan bertarung dengan timnya dan mendukung mereka.

Semen Padang FC Akan Kembali Diperkuat Dany Karl Max dan Rendy Oscario, Main di Putaran Kedua?

Amir mengatakan padanya bahwa akan bergabung dengan Angkatan Darat India dengan cara apa pun.

Alina mendapat telepon Zara dan dia menyuruhnya merawat Amir. Zara bertanya apakah dia baik-baik saja dan dia berbohong.

Zara mengatakan pada Alina agar Amir bertemu mereka sehingga dia bisa merasa lebih baik.

Alina memberi tahu Ayesha dan Zara bahwa Amir ingin bergabung dengan Angkatan Darat India.

Ayesha marah pada Alina dan memintanya untuk menghentikan Amir kembali.

Alina bertanya pada Zara bahwa bahkan dia ingin menghentikan Amir untuk pergi.

Zara mengatakan kepada Alina dan Ayesha bahwa Amir harus bergabung dengan tentara kembali jika dia mau.

Alina menjadi tegang mengatakan bahwa Amir tidak bisa mengarahkan pistol dengan tangan kirinya.

Zara mengatakan kepada Alina bahwa mereka bisa memasukkan tangan palsu ke Amir dan dia bisa bertarung sendiri.

Sinopsis Ishq Subhan Allah Jumat 6 September 2019 Episode 54, Film Sinema India ANTV Jam 14.00 WIB

Ayesha menolak dan mengatakan tidak setuju. Zara mencoba meyakinkan Ayesha dan Alina.

Zara menelpon Kabeer dan bertanya tentang tangan palsu itu.

Kabeer mengatakan kepadanya untuk meminta Iqbal tentang hal yang sama dan menyuruhnya untuk menghubungi dealer.

Alina memeluk Zara. Kashan berbicara dengan seseorang melalui telepon dan Zeenat bergegas menghampirinya.

Kashan memberi tahu Zeenat bahwa dirinya senang dengan pencapaian Kabeer. Zeenat mengatakan kepadanya bahwa Samir dan Salamat menelponnya.

Zeenay menjadi takut dan mengatakan bahwa mereka mengatakan kepadanya bahwa mereka harus mengganti Kabeer sebagai imam kepala.

Zeenat mengatakan pada Kashan bahwa jika mereka tidak mengikutinya maka mereka akan menyakiti Ruksaar.

Kashan memberitahu Zeenat untuk menjauh dari Salamat dan Samir.

Irfan dan Rizwan datang untuk menemui Kabeer. Rizwan bersembunyi dan mengatakan akan menakuti Zara.

Zeenat jatuh ketika Rizwan menakutinya karena dia berpikir dia adalah Zara.

Mengintip Catatan Rekor Malaysia Tahun 2019 Jelang Lawan Timnas Indonesia

Kabeer marah pada Rizwan karena perilakunya. Mereka berdua berdebat.

Zeenat berpikir bahwa dia akan menjadikan Rizwan sebagai imam kepala dan menggantikan Kabeer.

Dia menghargai sikap Rizwan dan membandingkannya dengan Kabeer.

Rizwan mendapat telepon dari ibunya dan mendengarnya menangis.

Suraiya mengatakan kepada Rizwan bahwa dalam mimpi itu almarhum ayahnya datang dan menyatakan keinginannya untuk melihat putranya sebagai imam kepala.

Rizwan memberi tahu ibunya bahwa dirinya tidak ingin menjadi imam kepala. Zeenat sengaja mendengar percakapannya dan merasa senang.

Semua orang duduk untuk makan malam dan Ayesha bertanya pada Amir apakah dia benar-benar ingin bergabung dengan Angkatan Darat India.

Amir membuatnya mengerti bahwa itu adalah tugasnya untuk melayani negaranya.

Kabeer menghubungi dealer dan mereka bertanya tentang proses tangan palsu. Amir, Alina, Kabeer, dan Zara terkejut mendengar jumlahnya.

3 Rumah Dekat Pantai Danau Cimpago Kota Padang Terbakar, Tiga KK Kehilangan Tempat Tinggal

Kabeer berkecil hati dan mengatakan kepada Zara bahwa ia tidak dapat membantu Alina-Amir dengan uang.

Zara mendapat telepon dan berlari. Kabeer berjalan di belakangnya.

Zara datang ke Irfan dan mengatakan Suraiya sedang tidak enak badan, kita harus pergi padanya.

Rizwan dan yang lainnya datang ke sana. Suraiya berteriak pada Salma. Salma mencoba mendinginkannya dengan es.

Rizwan mengatakan dia terkadang sangat marah. Semua melihatnya histeris dan gemetar, dia mencoba menyerang Salma.

Rizwan memintanya untuk tenang, dia pergi untuk membawa obat-obatannya.

Zara mengatakan kita bisa membawanya ke rumah sakit. Rizwan mengatakan kita harus memberinya obat tidur, dia akan baik-baik saja kalau begitu.

Dia menulis obat-obatan di atas kertas dan memberikannya ke Kashan, dia pergi untuk membawanya.

Rizwan memeluk ibunya dan mengatakan bahwa amarahnya dapat membunuhnya.

Suraiya terus memaki-maki Irfan, dia memukuli Rizwan dan berkata bawa si brengsek itu di sini, kamu tidak berguna, kau orang yang pantas duduk di dewan syariah tetapi mereka memberikannya kepada orang lain.

Semua terluka melihat kondisinya.

Suraiya memukuli putranya dan berkata aku tidak akan pernah memaafkan ayahmu karena tidak mengambil haknya.

Kabeer mencoba menghentikan Suraiya yang terus memukuli Rizwan, Suraiya memintanya untuk pergi.

Kashan membawa obat. Zara membantu Rizwan memberi pil. Rizwan meminta maaf kepada semua orang.

Rizwan berkata kepada ibunya bahwa aku tidak pernah menginginkan kursi imam tetapi tidak tahu apa yang Tuhan inginkan dari ku.

Zeenat mengambil suratnya dari sana.

Sinopsis Ishq Mein Marjawan Episode 47 Tayang Jumat 6 September 2019 di ANTV Pukul 11.00 WIB

Zeenat membaca surat yang mengatakan bahwa Rizwan terus berusaha mentransfer ke Lucknow tetapi hanya sementara.

Zeenat menelpon Samir dan mengatakan bahwa kami telah menemukan imam, ia pembohong dan ingin menjadi imam sehingga ia akan bekerja bersama kami.

Zeenat melihat Zara datang ke sana dan berkata aku harus pergi. Samir mengatakan jangan hubungi aku di nomor ini, aku akan mengirimkan uang kepada mu.

Kabeer berkata kepada Zara mengapa Irfan tidak memberitahuku tentang ini sebelumnya.

Kabeer membawakan teh untuk semua orang dan memberikannya kepada Rizwan juga.

Zara mengatakan aku tidak bisa tinggal di sini. Salma menolak dan meminta Kabeer membawa Zara.

Semua ada di dalam mobil, Shahbaz mengatakan mengapa Irfan tidak memberi tahu kami tentang Rizwan dan Suraiya yang ingin dia menjadi imam kepala.

Kabeer mengatakan Zara tidak mengetahuinya. Shahbaz mengatakan hanya Kabeer yang akan menjadi imam kepala.

Sinopsis Sinema India Ishq Mein Marjawan Episode 48 di ANTV, Sabtu 7 September 2019 Pukul 11.00 WIB

Kabeer mengatakan aku hanya sementara dan Rizwan bukan anggota dewan syariah. Zeenat berpikir dia pasti akan menjadi anggota.

Alina berkata kepada Amir bahwa kamu bisa menjual perhiasanku, kita akan membelinya lagi nanti.

Amir mengatakan aku dari tentara dan aku tidak bisa menerimanya, aku tidak tahu tentang hidupku.

Alina mengatakan jangan katakan itu. Amir berkata aku akan melakukan sesuatu.

Zeenat melihat Kashan menandatangani cek untuk Amir.

Dia bertanya apa yang kamu lakukan, pikirkan tentang kita, Shahbaz dan Kabeer tidak memiliki apa-apa lagi, mereka memperalat mu, kami tidak memiliki rumah ini sehingga kami harus membangun barang-barang untuk kami.

Kashan berkata aku tidak akan datang dalam pembicaraanmu sekarang, aku berjalan di jalan yang benar sekarang.

Zeenat mengatakan jika kamu mencoba untuk membantu Alina dan Amir maka aku akan meninggalkan rumah ini dengan Ayaan dan kamu tidak akan dapat menemukan kami. Zeenat merobek buku cek dan pergi.

Zara sedang berbicara dengan Alina melalui telepon dan mengatakan kami akan menemukan solusi. Dia mengakhiri panggilan.

Jadwal Acara TV RCTI Jumat 6 September 2019, Ada LDI Pagi, Ogah Rugi, Sidoel, Cahaya Terindah

Zara memberi tahu Kabeer bahwa uang Amir hilang karena studi saudara perempuannya, dapatkah kita membantunya melalui dewan syariah.

Kabeer mengatakan tidak karena orang akan berpikir aku menggunakan kursi ku. Zara mengatakan kita tidak bisa membantunya saat ini.

Zara menyentak dupatta basahnya pada Kabeer dan tertawa. Kabeer menyeka wajahnya dan berolahraga.

Zara tersenyum padanya dan menggodanya. Kabeer memelototinya. Zara bertanya apakah semuanya baik-baik saja.

Kabeer mengatakan ada dua imam untuk kursi kepala. Zara mengatakan aku tidak mengerti apa kesalahan ayah ku.

Kabeer mengatakan Rizwan tidak menelepon Irfan setelah kematian ayahnya, aku pikir dia tidak seperti apa yang tampak saat ini.

(TribunPadang.com/Saridal Maijar)

Penulis: Saridal Maijar
Editor: Saridal Maijar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved