Sinopsis Ishq Subhan Allah

LIVE STREAMING ANTV: Film Ishq Subhan Allah Jumat 30 Agustus 2019, Simak Sinopsis Sinema India Ini

LIVE STREAMING ANTV Ishq Subhan Allah Jumat 30 Agustus 2019, Simak Sinopsis Film Sinema India Ini

Amir berkata aku menikah denganmu secara hukum jadi aku tidak bisa melihat gadis lain.

Alina mengatakan lalu apa. Amir mengatakan kamu bisa ikut denganku untuk minum kopi.

Alina mengatakan kamu tunggu ya, aku akan mengambil waktu untuk menjawab. Amir tersenyum.

Kabir dan Zara datang ke kantor Irfan. Zara berdoa untuk Kabir. Irfan menunjukkan mesin cetak ke Kabir.

Amir dan Alina ada di restoran. Amir mengatakan kamu mengambil waktu untuk menjawab. Alina berkata kamu telat, kenapa.

Amir mengatakan aku banyak berpikir, kamu adalah saudara perempuan Kabir, orang mungkin berpikir bahwa aku mengambil keuntungan dari kebaikan ku tetapi kemudian aku mendengarkan kata hati ku dan melihat pesan mu lalu menelpon mu kembali. Alina tersenyum.

Alina melihat mobil Kabir di luar dan menelpon Zara. Alina berkata kita ada di restoran.

Sinopsis Ishq Mein Marjawan Episode 40 Jumat 30 Agustus 2019, Film Sinema India ANTV Jam 11.00 WIB

Kabir melihat Amir dan Alina duduk di sana dan menjadi marah. Dia masuk.

Sebuah cangkir akan jatuh tetapi Amir dan Alina memegangnya, tangan mereka bersentuhan, Kabir memelototi mereka.

Kabir mengatakan kita akan pergi. Kabir pergi. Alina berkata aku akan pergi dengan mereka. Dia pergi bersama mereka.

Di dalam mobil, Kabir bertanya kepada Alina. Alina mengatakan Amir ingin berbicara tentang nikah.

Zara mengatakan itu tidak salah. Kabir mengatakan nikah mereka bohong, dia memanggil adikku sendiri.

Zara mengatakan mereka berada di tempat umum. Kabir mengatakan bertemu tidak ada muhrim adalah haram.

Zara datang ke Kabir dan mengatakan Amir menyelamatkan Alina, jika dia suka Alina lalu apa yang salah.

LIVE STREAMING: Razia Kendaraan Operasi Patuh Singgalang 2019 di Depan Masjid Raya Sumbar

Kabir berkata aku tidak suka itu, adikku minum kopi dengannya,aku tidak suka ketika Amir menyentuh Alina sebelum menikah.

Kabir mengatakan aku minta maaf tetapi aku akan mengikuti agama ku.

Kashan berkata kepada Zeenat bahwa keluarga tidak menganggap kita.

Zeenat mengatakan kita memiliki Ayaan, dia adalah pewaris rumah ini, mereka dapat memisahkan kita dari mereka tetapi mereka tidak akan pernah membiarkan Ayaan pergi dari mereka, kita akan menggunakan Ayaan untuk keuntungan kita.

Ayaan datang ke sana dan mengatakan mari kita sarapan bersama semua orang.

Kashan mengatakan orang tua telah menghukum kita sehingga kita akan sarapan di sini, Ayaan mengatakan tidak dan lari dari sana.

Amir di luar kampus. Alina bertemu dengannya. Alina berkata kamu di sini.

Pria Gondrong Ngaku Jihat ke Aceh, Sempat Jadi Imam Salat, Jemaah Ragu, Akhirnya Ditangkap Polisi

Amir berkata aku datang untuk surat-surat dari perguruan tinggi. Alina mengatakan mari kita pergi.

Salamat dan Samir duduk di mobil Kashan dan Zeenat.

Salamat mengatakan kamu tidak mengangkat teleponku, bagaimana dengan rumah.

Zeenat mengatakan Shahbaz menerima rumah tetapi Kabir menghentikannya. Kabir, Irfan dan Shahbaz menipu Anda.

Zeenat mengatakan kepada Salamat bahwa Irfan berbohong dan membuat surat nikah palsu.

Samir mengatakan jika dia berbohong maka kita akan membunuhnya.

Ayaan bermain dengan Shahbaz. Dia berkata aku ingin makan khidchi tapi ibu tidak tahu bagaimana membuatnya.

Zara berkata aku akan membuatnya, Ayaan senang. Ayesha menunjukkan foto pria dan mengatakan ini untuk pernikahan Alina.

Kabir mengatakan kita tidak bisa menikahkannya sekarang, Irfan mengatakan bahwa kita harus menunggu saat dia membuat nikah nama.

SK Penetapan Trase Jalan Tol Padang-Pekanbaru Belum Kunjung Keluar, Pemprov Masih Tunggu Jakarta

Ayesha mengatakan Amir adalah pria yang baik tetapi nikah ini palsu dan kami tidak dapat memilihnya untuk Alina.

Ayaan memberi tahu Zeenat bahwa Zara membuat makanan untukku.

Zeenat mengatakan mereka tidak memanggil kami lagi untuk makan bersama mereka, Anda bisa pergi dan makan. Dia pergi.

Zeenat mengatakan kita harus mendapatkan nikah nama untuk membuat Salamat percaya bahwa itu palsu.

Kashan mengatakan bagaimana kita akan mendapatkannya.

Zeenat mengatakan menggunakan Ayaan, aku akan membuatnya membenci mereka sehingga dia akan bekerja untuk kita.

Ayaan tidak makan. Kabir mengatakan Zara membuatnya untukmu. 

Ayaan mengatakan orang tua ku juga menyukainya, jika mereka tidak makan maka aku juga tidak makan, panggil mereka.

Zeenat dan Kashan bersembunyi dan menyeringai. Ayaan mengatakan panggil mereka kalau tidak aku akan pergi.

Cabai, Bawang hingga Beras Dijajakan 6 Mobil Keliling TTIC di Padang, Harga Dijamin Lebih Murah

Ayesha menghentikannya. Kabir marah. Dia dengan sedih menatap Ayaan dan memanggil Zeenat dan Kashan. Mereka datang ke sana.

Ayesha datang ke Kabir dan mengatakan kami bisa mencari lamaran online. Kabir mengatakan tunggu sebentar.

Ayesha mengatakan bahwa temanku mengatakan kepadaku  bahwa kita dapat menggunakan internet.

Kabir mengatakan itu bukan cara yang baik, orang bisa menipu kita di sana, kita akan melakukan pernikahannya sesuai budaya kita, jangan khawatir. Ayesha tersenyum.

Zeenat berkata kepada Kashan bahwa Kabir menghinaku. Kashan mengatakan kita harus melakukan sesuatu.

Zeenat mengatakan mereka berbohong dan kemudian menyebut kami jahat.

Zeenat mengatakan kita harus membuktikan bahwa Irfan berbohong jika tidak Salamat akan meminta uang, teleponlah dia sekarang. 

Zeenat menelpon Salamat dan mengatakan kami telah membuat rencana untuk bermain dengan Irfan.

Alina mengirim pesan pada Amir bahwa aku tidak bisa bertemu denganmu karena Zara akan pergi bersamaku.

Amir membalas katakan padanya bahwa aku tidak berbahaya. Alina mengatakan kamu terlalu memuji diri sendiri.

Zara datang ke sana dan bertanya apa yang terjadi. Alina mengatakan Amir baik dan ingin menjadi teman ku.

SK Penetapan Trase Jalan Tol Padang-Pekanbaru Belum Kunjung Keluar, Pemprov Masih Tunggu Jakarta

Zara duduk dengannya dan mengatakan itu tidak buruk, kamu dapat berbicara dengan Kabir tentang hal itu, jangan sembunyikan.

Alina berkata aku tidak bisa, dia tidak akan membiarkan berbicara dengan Amir, aku akan memblokirnya.

Zara berkaya aku akan datang, dia pergi. Alina membuka blokir Amir.

Irfan tegang. Salma mengatakan kamu berbohong untuk keselamatan seseorang.

Irfan mengatakan aku tidak tahu apakah aku melakukan yang benar atau salah.

Salamat dan Samir datang ke sana. Salamat mengatakan kamu tidak takut berbohong.

Samir mengatakan kepada Irfan bahwa kamu ingin aku membunuh dengan menggunakan pistol atau mencekikmu atau menusukmu. Irfan tegang.

Salamat mengarahkan pistol ke Salma. Irfan berkata aku imam dari kota ini jadi kamu tidak bisa menyakitiku.

Salamat mengatakan orang akan tahu bahwa kamu berbohong tentang pernikahan dan kemudian kamu bunuh diri.

Samir mulai mencekiknya .. Itu semua ternyata menjadi mimpi Irfan.

Samir datang ke rumah Amir. Premannya memukulnya.

POPULER SUPERSKOR- Semen Padang FC Tatap Kontra Barito Putera| PSS Boyong 18 Pemain Hadapi Persib

Amir mencoba bertarung tetapi mereka pingsan.

Kashan, Zeenat dan Salamat juga datang ke sana. Zeenat berpikir bahwa aku akan membawa kebenaran.

Zeenat mengatakan kepada Salamat bahwa Irfan berbohong tentang nikah ini.

Mereka harus nya nikah di rumah Amir. Dia mencari rumahnya tetapi tidak menemukan kertas nikah di sana.

Zeenat mengatakan nikah ini bohong, dia bahkan tidak memiliki salinannya. Samir bilang aku akan membunuh imam itu.

Samir pergi. Kashan meminta Salamat untuk menghentikan Samir, dia tidak bisa membunuh imam kota seperti ini.

Irfan berkata kepada Kabir aku akan pergi ke masjid, berdoa sepanjang malam dan kemudian kembali.

Kabir berkata aku akan ikut denganmu, aku akan berdoa juga.

Irfan dan Kabir datang ke masjid. Mereka berdua berdoa.

Kabir melihat seseorang di luar dan pergi untuk memeriksanya.

Kabir bertemu dengan seorang pria tua. Kabir mengatakan ada waktu dalam doa, orang tua pergi.

Irfan berkata kepada Kabir bahwa itifaq adalah perbuatan saleh, Tuhan seperti orang yang melakukannya.

Blangko SIM di Polresta Padang Kosong, Sekitar 4.000 Pengendara Hanya Kantongi SIM Sementara

Beberapa pria datang ke sana dan duduk bersama Irfan. Irfan menyapa mereka.

Kashan berkata kepada Salamat bahwa itu akan menjadi masalah, hentikan dia.

Salamat mengatakan biarkan dia membunuh Irfan. Kashan mengatakan jika Kabir tahu maka dia tidak akan melepaskan kita.

Seorang pria berbicara dengan Kabir. Dia meminta Kabir untuk menawarkan doa.

Kabir mengatakan kamu benar, dia mulai berdoa. Seorang pria lain berkata kepada Irfan bahwa seseorang ingin Anda berdoa untuk mereka, ia membutuhkan kelegaan dari rasa sakit.

Irfan berkata aku akan pergi bersamamu begitu Kabir selesai.

Lelaki itu berkata kita bisa keluar sampai dia sibuk. Irfan mengangguk dan pergi bersama mereka.

Kabir mengakhiri doanya dan melihat Irfan hilang. Dia melihat sekeliling.

Irfan ada di mobil bersama orang-orang. Mereka menertawakannya dan mengatakan kami menipu mu, tidak ada yang kesakitan.

Zara berdoa untuk Irfan. Kabir pulang. Zara bertanya apa yang terjadi.

Kisah Anggota DPRD Sumbar Bernama Jempol, Nama yang Berawal dari Lukisan Dinding Sekolah

Kabir bertanya di mana Irfan. Zara mengatakan dia bersamamu. Kabir mengatakan dia hilang.

Kabir mengatakan beberapa orang datang ke sana untuk berbicara dengannya, jangan khawatir. Kabir khawatir.

Preman membawa Irfan ke kuburan. Samir duduk di sana. Kabir mendapat telepon dan mengatakan di kuburan. Dia pergi.

Samir berkata kepada Irfan bahwa aku kehilangan cintaku karena kamu, aku dihina jadi hari ini aku akan menguburmu di sini dan membalas dendam.

Dia melempar Irfan ke kuburan dan tertawa.

Kashan mencari Samir. Dia datang ke kuburan dan melihat itu.

Dia mencoba menghentikan Samir tetapi Samir mengalahkan Kashan. Preman membawa Kashan pergi dari sana.

Samir meminta seorang pria untuk mendoakan Irfan untuk terakhir kalinya.

Irfan mengatakan lepaskan dia. Irfan berbaring di kuburan dan berdoa.

Preman Samir mulai menggali kuburan dan mengubur Irfan. Kabir melihat Kashan berlumuran darah di sana.

Kashan mengatakan mereka mengubur Irfan di kuburan, selamatkan dia.

Kabir mendekati kuburan dan melihat topi Irfan di dekatnya.

Dia membawa tombak dan mulai menggalinya. Kashan berkata aku harus menyelamatkan Irfan.

Dia mulai membantu Kabir. Samir dan preman lari dari sana.

Kabir membawa Irfan keluar dari kubur dan melihatnya tidak sadarkan diri. Kabir bergetar. Irfan bangun.

Zara memeluk Irfan dan bertanya apakah dia baik-baik saja.

Salma, terima kasih, Kabir. Kabir mengatakan dia adalah ayahku juga.

Kabir melihat ke arah Kashan dan mengatakan jika kamu perlu pergi ke rumah sakit maka aku akan mengantarmu.

Shahbaz berkata aku akan membawanya. Irfan berterima kasih pada Kashan karena telah menyelamatkan hidupnya.

Zeenat dan Shahbaz membawa Kashan ke rumah sakit. Irfan mengatakan bahwa Samir telah mengubur aku tetapi Kabir datang tepat waktu.

Kabir mengatakan bahwa Samir telah melewati semua batasan, aku akan membunuhnya. Zara menghentikannya.

Irfan mengatakan kepada Kabir bahwa jangan lakukan ini, Salamat akan membalas dendam pada mu jika kamu melakukan sesuatu dengan Samir, jangan memberinya kepentingan, kamu harus bekerja untuk bangsa.

Alina mendengar bel pintu. Dia membukanya untuk menemukan Amir di sana, katanya aku harus berbicara dengan Kabir.

Alina mengatakan tidak ada orang di rumah, semua pergi ke rumah Irfan.

Amir mengatakan tanyakan padaku mengapa aku ada di sini. Alina mengatakan siapa pun bisa melihat kita, kamu lebih baik pergi.

Amir mengatakan kita tidak melakukan apa-apa. Semua anggota keluarga datang ke sana.

Kabir menatap Amir. Zara mengatakan kamu di sini.

Amir mengatakan tadi malam aku di buat pingsan dan mereka mengacaukan rumah ku, mereka mencari sesuatu.

Kashan datang ke sana dan mengatakan mereka sedang mencari surat nikah, Samir menyerang mu. Semua tertegun.

Kashan mengatakan dia ingin nikah nama, aku mengatakan kepadanya bahwa orang tuaku terluka, jadi aku tidak akan membantunya, dia pergi untuk menyerang Irfan, aku mencoba menghentikannya dan menyelamatkan Irfan, aku minta maaf, aku melakukan kesalahan dan aku akan mengubah diriku , kamu orang akan percaya padaku suatu hari.

Dia mengatakan maaf kepada Alina dan mengatakan kamu tidak akan memaafkan kakak laki-lakimu.

Ayesha mengatakan kamu sudah menghancurkan hati kami.

Kabir mengatakan kami berdoa kamu mengatakan kebenaran, kami meragukan niat mu, mereka mencoba membunuh Irfan, Samir akan dihukum tetapi aku akan menghukum orang yang memihak mereka meskipun itu saudaraku.

Berikut link live streaming ANTV:

LIVE STREAMING ANTV

LIVE STREAMING ANTV

(TribunPadang.com/Saridal Maijar)

Penulis: Saridal Maijar
Editor: Saridal Maijar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved