Breaking News:

Perawat Corona Meninggal

Perawat Covid-19 di Padang Meninggal Dunia, Gubernur Sumbar Doakan dalam Keadaan Syahid

Gubernur Sumatera Barat (Sumbar) mendoakan tenaga kesehatan yang meninggal dunia dalam keadaan syahid dan berencana akan memberikan santunan.

TribunPadang.com /Rizka Desri Yusfita
Orang tua Risa, Nurbaiti saat ditemui di rumahnya, Rabu (17/6/2020). 

Laporan Wartawan TribunPadang.com, Rezi Azwar

TRIBUNPADANG.COM, PADANG - Gubernur Sumatera Barat (Sumbar) mendoakan tenaga kesehatan yang meninggal dunia dalam keadaan syahid dan berencana akan memberikan santunan.

Tenaga medis tersebut meninggal dunia pada saat bertugas dalam penanganan Covid-19 di Semen Padang Hospital (SPH).

"Jadi tenaga medis di SPH itu negatif Covid-19, dan mudah-mudahan meninggal dalam keaadan syahid," katanya, Jumat (19/6/2020).

Ia mendoakan tenaga medis tersebut meninggal dalam keadaan syahid karena dalam bertugas.

Sedangkan, untuk santunannya saat ini Pemprov Sumbar masih memproses sesuai prosedural yang berlaku.

Selain itu, ada sejumlah aturan terkait ketenagakerjaan sedang ditindaklanjutinya dengan Peraturan Gubernur (Pergub).

Terkait berapa besaran santunan tersebut belum diketahuinya, namun akan disesuaikan juga dengan aturan dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes).

Sebelumnya, dilansir TribunPadang.com, bahwa Nurbaiti, ibu beserta keluarganya telah mengikhlaskan kepergian dari perawat  almarhumah Risa Afrina.

Risa Afrina meninggal dunia pada 16 Juni 2020 saat bertugas sebagai perawat pasien covid-19 di Semen Padang Hospital.

Meninggal Dunia saat Tugas, Perawat Covid-19 RS Semen Padang Negatif Corona

Sebelum Meninggal Dunia, Perawat Covid-19 SPH Masih Dalam Kondisi Ber-APD Lengkap

Halaman
123
Penulis: Rezi Azwar
Editor: Emil Mahmud
Sumber: Tribun Padang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved