Breaking News:

Saran Asrinaldi untuk Pemda terkait Pernyataan Megawati soal Sumbar yang Sudah Berubah

Pengamat Politik Universitas Andalas (Unand) Asrinaldi minta semua pihak mengapresiasi positif pendapat Ketua Umum PDIP Megawati

Penulis: Rizka Desri Yusfita | Editor: afrizal
TRIBUNPADANG.COM/RIZKA DESRI YUSFITA
Dosen Ilmu Politik Universitas Andalas (Unand), Asrinaldi 

Laporan Wartawan TribunPadang.com, Rizka Desri Yusfita

TRIBUNPADANG.COM, PADANG- Pengamat Politik Universitas Andalas (Unand) Asrinaldi minta semua pihak mengapresiasi positif pendapat Ketua Umum PDIP Megawati soal penilaiannya terhadap Sumbar.

“Saya tanya kenapa sih Sumatera Barat menjadi berubah ya Buya (Ahmad Syafii Maarif)? Sudah tidak adakah yang namanya tradisi bermusyawarah mufakat oleh Ninik Mamak itu?,” ungkap Megawati.

Hal itu dilontarkan Megawati saat menyampaikan pidato di Hari Ulang Tahun (HUT) ke-49 PDIP.

Megawati juga menyebutkan saat ini Provinsi Sumatera Barat juga sepi.

Baca juga: Sering Soroti Sumbar, Gubernur Mahyeldi jadi Ingin Ketemu Megawati dan Puan Maharani

Baca juga: Dikritik Megawati Sumbar Sudah Beda Dibandingkan Dulu, Gubernur Mahyeldi: Saya Ingin Bertemu

“Sekarang saya tanya saja ke orang di Sumatera Barat, rasanya kok jadi kayak sepi begitu ya, di sana,” tambahnya.

Menurut Asrinaldi, pernyataan Megawati tersebut dapat dilihat dari dua dimensi.

Pertama, dimensi Megawati yang memang ada keturunan Minang dari ibunya, Fatmawati.

Apalagi secara sosiobudaya, Megawati dekat dengan Minangkabau.

"Dia juga mendapatkan sako ketika beliau dengan Taufik Kiemas. Tentu dia merasakan adanya perubahan karena beliau juga hidup di zaman awal kemerdekaan," kata Asrinaldi.

Halaman
123
Sumber: Tribun Padang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved