Breaking News:

Smartfren Rancang Strategi Komersialisasi 5G, Ingin Tampil All Out

LANGKAH Operator seluler Smartfren telah menguji kembali jaringan 5G sebelum mendapat persetujuan dari Kementerian Komunikasi dan Informatika.

Editor: Emil Mahmud
Istimewa
Presiden Direktur Smartfren, Merza Fachys saat trial 5G Smartfren bersama Kemkominfo di Jakarta, Kamis (17/6/2021). 

LANGKAH Operator seluler Smartfren telah menguji kembali jaringan 5G sebelum mendapat persetujuan dari Kementerian Komunikasi dan Informatika.

Bahkan, operator yang dulunya memiliki jaringan CDMA ini ingin tampil All Out dari kompetitornya yang telah menggelar 5G lebih dulu.

Sebagai bukti, Smartfren memamerkan dalam demo 5G di mana kecepatan internetnya mampu menembus hingga di atas 1 Gbps dalam sesi live test.

Dalam uji coba 5G Smartfren yang dilakukan di Kantor Galeri Smartfren, Sabang Jakarta Pusat, operator seluler ini menjajal teknologi ini melalui Milimeter-wave.

Di mana Smartfren mengimplementasikan jaringan tersebut menggunakan frekuensi 26 GHz yang membuat kecepatan internet downloadnya mencapai 1,83 Gbps.

Baca juga: Begini Cara Cek Kuota Internet Gratis Kemendikbud untuk Nomor Telkomsel, XL, Indosat, Smartfren, Tri

"Tentu melalui uji coba ini Smartfren berkeinginan menggelar 5G secara totalitas, alla out dan tidak ingin 5G yang sepotong-sepotong. Oleh sebab itu, kita harus menata spektrum yang minim gangguan dan membuat pelanggan puas. Digunakannya pita frekuensi 2,6 GHz agar existing customer tidak terganggu juga menikmati pengalaman 5G yang terbaik," ujar President Director Smartfren Merza Fachys , Kamis (17/6/2021).

Meski sudah menggelar demo uji coba dan live test, Smartfren belum membeberkan lebih lanjut kapan operator itu akan segera mengajukan Uji Laik Operasi (ULO).

Ketika disinggung kapan Smartfren mengajukan ULO 5G ke Kominfo, Merza hanya menjawab dalam waktu dekat ini.

"Kapan mengajukan ULO? Kami hanya bisa menjawab segera. Mudah-mudahan dalan waktu dekat akan segera dilakukan ULO," bebernya.

Sebelum mengkomersialisasi 5G, Smartfren mengungkapkan jika sektor industri adalah sektor yang paling menginginkan teknologi ini segera hadir.

Salah satu contohnya, perusahaan-perusahaan yang di bawah naungan PT Sinar Mas, di mana fasiltasnya sudah mulai otomatisasi melalui sebuah sistem jaringan.

"Otomatisasi ini akan berjalan sempurna ketika nanti difasilitasi dengan 5G. 5G yang kecepatannya luar biasa, latensinya rendah, kapasitasnya, ini akan membuat di sisi manufaktur jauh lebih sempurna," tuturnya.

Selain itu, Merza tak ingin penggunaan 5G di Smartfren tidak sekadar menjadi smart digital user. Lebih dari itu, Smartfren berkomitmen selain menjadi smart user, 5G harus membentuk smart digital specialist yang bisa dikembangkan melalui teknologi ini.

"Sayang sekali jika hadirnya 5G hanya sekadar membentuk smart user, harus bisa membentuk snrt digital specialist seperti arahan pak Presiden Joko Widodo. Karena ada banyak lagi industri yang menanti kehadiran 5G ini, medis atau kesehatan, transportasi juga, begitu juga agribisnis. Bila dimanfaatkan dengan baik, tentu akan jauh lebih sempurna jika 5G sudah tersedia," sambungnya.(*)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Ingin Tampil All Out, Ini Strategi yang Bakal Disiapkan Smartfren Sebelum Komersialisasi 5G

Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved