Breaking News:

FSA Jepang Minta Bank Perketat Pengamanan, Awas! Pembajakan Akun Bank Lewat Ponsel Marak

Badan Pelayanan Finansial Jepang (Financial Services Agency/FSA) meminta perbankan untuk meningkatkan pengamanan, misalnya otorisasi menggunakan si

KORESPONTEN TRIBUNNEWS.COM/RICHARD SUSILO
Ilustrasi: Gedung FSA (Badan Pelayanan Finansial) Jepang, semacam OJK di Indonesi 

TRIBUNPADANG.COM, TOKYO - Badan Pelayanan Finansial Jepang (Financial Services Agency/FSA) meminta perbankan untuk meningkatkan pengamanan, misalnya otorisasi menggunakan sidik jari.

Permintaan ini disampaikan sehubungan dengan semakin banyaknya kasus pembajakan akun bank lewat ponsel antara lain Docomo yang mengakibatkan kerugian sedikitnya 60 juta yen.

"FSA telah memutuskan untuk mewajibkan verifikasi identitas yang lebih ketat di pihak bank sebagai tanggapan atas serangkaian kasus di mana uang ditarik secara ilegal dari rekening bank melalui penyelesaian tanpa uang tunai (cashless)," ungkap sumber Tribunnews.com, Sabtu (17/10/2020).

FSA meninjau pedoman pengawasan bank dalam tahun fiskal serta kasus pembobolan akun bank lewat ponsel Docomo akhir-akhir ini.

Baca juga: Pencurian Uang Lewat Aplikasi Docomo Membuat 17 Bank Jepang Batalkan Penggunaannya

"Dalam penarikan yang curang oleh pelaku tindak pidana, kurangnya verifikasi identitas di sisi bank berkontribusi pada penyebaran kerusakan. Untuk mencegah terulangnya kembali dengan membuat bank menerapkan langkah-langkah keamanan secara menyeluruh," ujarnya.

Secara khusus, ketika prosedur transfer rekening dilakukan antara bank dan penyedia layanan pembayaran, bank wajib memverifikasi identitas dengan berbagai cara seperti kata sandi sementara dan otentikasi sidik jari.

Dalam kasus penipuan penarikan melalui "akun docomo" layanan pembayaran NTT Docomo, seseorang secara ilegal mendapatkan nama, nomor rekening, password, dan privasi lain dari pasar gelap di Jepang.

Lalu dia menyamar sebagai dirinya sendiri dan mendaftar ke layanan tersebut dan menarik uangnya dengan menghubungkannya ke rekening banknya.

Baca juga: WhatsApp Web Bisa Digunakan untuk Video Call hingga Pre Order Galaxy Tab S7 dan S7+

Baca juga: Pendaftaran UTBK SBMPTN 2020 Hari Ini, Login portal.ltmpt.ac.id Perlu Kombinasi Email dan Password

Di bank-bank di mana kerugian terkonsentrasi, dimungkinkan untuk menghubungkan layanan pembayaran dengan rekening bank dengan memasukkan nomor rekening dan kata sandi.

"Tindakan sederhana tersebut menjadi faktor penyebab meluasnya kerusakan. Jadi harus ada tambahan pengamanan lainnya seperti sidik jari si pemilik," ujarnya.

Di Bank Yucho (bank Japan Pos), jumlah kerugian melalui akun docomo, berjumlah sedikitnya 60 juta yen berdasarkan laporan pengguna, dan kerusakan menyebar ke beberapa bank regional.

Sementara itu telah terbit Buku "Rahasia Ninja di Jepang", pertama di dunia cerita non-fiksi kehidupan Ninja di Jepang dalam bahasa Indonesia, silakan tanyakan ke: info@ninjaindonesia.com.(*)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com, berjudul: Marak Pembajakan Akun Bank Lewat Ponsel, FSA Jepang Minta Bank Perketat Pengamanan

Editor: Emil Mahmud
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved