Menhub akan Berkoordinasi dengan Gojek dan Grab untuk Membatasi Pertumbuhan Ojek Online

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi akan berkoordinasi dengan perusahaan layanan ojek on demand (ojek online) seperti Gojek dan Grab Indonesia untuk

Menhub akan Berkoordinasi dengan Gojek dan Grab untuk Membatasi Pertumbuhan Ojek Online
TRIBUNNEWS/RIA ANASTASIA
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi 

TRIBUNPADANG.COM - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi akan berkoordinasi dengan perusahaan layanan ojek on demand (ojek online) seperti Gojek dan Grab Indonesia untuk mendiskusikan tren terus bertumbuhnya pengemudi ojek online.

Pemerintah sendiri sejauh ini tidak bisa membatasi kuota pengemudi ojek online selama ojek online belum resmi ditetapkan sebagai kendaraan umum.

"Iya, saya akan koordinasi dengan (aplikator) untuk membatasi pertumbuhan ojek online," kata Budi di kantor Kementerian Perhubungan, Jakarta, Selasa (12/11/2019).

Gojek Tidak Dapat Berkomentar Mengenai Atribut yang Digunakan Terduga Pelaku Bom Polrestabes Medan

Isi Surat Nadiem Makarim kepada Karyawan dan Pesan untuk Driver GoJek se Indonesia: Saya Pamit

Menurut Budi, maraknya layanan ojek online dikhawatirkan bisa menggangu lalu lintas dan membuat persaingan antar pengemudi menjadi semakin ketat.

"Karena keseimbangan (penawaran dan permintaan) juga penting, Kalau berlebihan, bisa berakibat mengganggu lalu lintas dan mengurangi income para penarik ojol. Jadi saya akan sampaikan untuk kurangi penambahan (driver ojol)," tegas Budi Karya.

Terkait kemacetan lalu lintas sebagai imbas banyak pengemudi ojek online yang berhenti di sembarang tempat, Budi mengaku telah menugaskan Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kemenhub Budi Setiyadi untuk berkoordinasi dengan aplikator dan pemerintah daerah.

Inikah Daftar Menteri Jokowi Kabinet Kerja Jilid II 2019 - 2024? Ada Bos Gojek Nadiem Makarim

Gojek Padang Adakan Workshop Kursus Kilat Keluarga Mitra Targetkan Naik Kelas

Menhub Budi meminta para aplikator bekerja sama dengan pemerintah daerah membangun shelter atau titik pemberhentian driver ojek online.

Dengan adanya fasilitas tersebut, diharapkan pengemudi ojek online bisa menunggu dan mengangkut penumpang dari tittik tersebut tanpa mengganggu arus lalu lintas.

“Misal di (Stasiun) Palmerah, saya minta bagaimana (pengemudi ojol) mengambil penumpang di mana, menunggunya. Mangkal itu musti diawasi,” pungkasnya. (*)

 Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Menhub Minta Grab dan Gojek Batasi Jumlah Driver demi Cegah Pertumbuhan Ojol yang Tak Terkendali,

Editor: Mona Triana
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved