Sains Diet: Cara Memenuhi Kebutuhan Protein Jika Vegetarian, Benarkah Gaya Hidup Ini Lebih Sehat?

Sains Diet: Cara Memenuhi Kebutuhan Protein Jika Vegetarian, Benarkah Gaya Hidup Ini Lebih Sehat?

Sains Diet: Cara Memenuhi Kebutuhan Protein Jika Vegetarian, Benarkah Gaya Hidup Ini Lebih Sehat?
Tribun Bali/Net
Sains Diet: Cara Memenuhi Kebutuhan Protein Jika Vegetarian, Benarkah Gaya Hidup Ini Lebih Sehat? 

Seperti inilah contoh pola makan vegetarian yang bukannya menyehatkan, malah jadi lebih berbahaya.

Jamur juga sering dianggap sebagai alternatif pengganti daging bagi vegetarian.

Akan tetapi, menurut Karen Collins dari American Institute of Cancer Research (AICR), jamur saja tidak dapat memenuhi kebutuhan banyak nutrisi secara sempurna, sekalipun jamur mengandung protein, zat besi, zinc, dan vitamin B12.

Reza Ciptakan Lagi Rekor Baru DStar Indosiar, 4 Nilai 100 dari Juri Result Show, 6 Standing Ovation

Namun, bagi penganut flexitarian atau vegetarian yang masih mengonsumsi daging dalam jumlah sedikit, jamur memang dapat digunakan sebagai "pengganti" setengah porsi dari daging yang dikonsumsi.

Dengan mengganti setengah porsi daging dengan jamur, risiko kanker usus besar dapat berkurang karena konsumsi protein hewani menjadi tidak lebih dari sepertiga porsi piring anda.

Kacang-kacangan juga tidak asing lagi menjadi menu sehari-hari khas Indonesia yang ramah bagi vegetarian, contohnya gulai kacang hijau, beberapa jajanan pasar dan masih banyak lagi.

Kacang tidak hanya mengandung protein yang tinggi, tetapi juga kaya akan serat yang membantu melancarkan pencernaan.

Sebuah penelitian tentang kacang hijau oleh Yi Shen dan rekan yang dipublikasikan dalam jurnal Food & Nutrition Research pada tahun 2018 bahkan mengungkapkan bahwa kandungan protein kacang hijau 10 persen lebih tinggi daripada kedelai.

Namun, disebutkan juga dalam penelitian tersebut bahwa kandungan protein berbanding terbalik dengan kandungan asam amino yang mengandung sulfur, seperti methionine dan cysteine, pada kacang hijau.

Padahal, keduanya adalah jenis asam amino yang esensial bagi tubuh, terutama karena methionine tidak dapat diproduksi sendiri oleh tubuh dan hanya bisa didapatkan dari makanan.

Halaman
1234
Editor: Saridal Maijar
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved