Mahasiswi UI Asal Padang & Rekannya Ciptakan Pendidikan Dwibahasa (PeDe) Metode Ajar untuk Anak Tuli

Ayyubie Cantika Yuranda bersama tiga rekannya mahasiswa Fakultas Ilmu Budaya Universitas Indonesia (FIB UI) berhasil menciptakan metode ajar Pendid

Mahasiswi UI Asal Padang & Rekannya Ciptakan Pendidikan Dwibahasa (PeDe) Metode Ajar untuk Anak Tuli
ISTIMEWA/DOK.PRIBADI
Ayyubie Cantika Yuranda, mahasiswi UI asal Padang, Sumatera Barat, bersama tiga temannya sesama mahasiswa Fakultas Ilmu Budaya Universitas Indonesia (FIB UI) melakukan penelitian yang diselenggarakan Kementerian Ristek Dikti Tahun 2019 

TRIBUNPADANG.COM- Ayyubie Cantika Yuranda, mahasiswi asal Padang, Sumatera Barat bersama tiga rekannya sesama mahasiswa Fakultas Ilmu Budaya Universitas Indonesia (FIB UI) berhasil menciptakan metode ajar pendidikan Dwibahasa untuk peserta didik yang mengalami gangguan pendengaran (tuli). 

Melalui penelitian yang didanai Kementerian Ristek Dikti Tahun 2019 ini, mahasiswa peneliti ini menciptakan pengajaran bahasa Indonesia yang diberi nama Program Peningkatan Pemahaman Berkomunikasi untuk Anak Tuli (Program Taman Berani).

“Selama ini anak-anak tuli mengalami kesulitan memahami bacaan, menulis, dan menyampaikan gagasan.

Dengan mempraktikkan Program Taman Berani yang kami gagas bersama Adhi Kusumo Bharoto (Prodi Inggris, 2016), Dara Minanda (Prodi Indonesia, 2015), serta Rojali (Prodi Indonesia, 2015), anak tuli menjadi mudah memahami bacaan, menjadi gemar menulis dan menyampaikan gagasan,” kata Ayyubie Cantika Yuranda, mahasiswa Prodi Indonesia FIB UI angkatan 2015, melalui rilis yang disampaikan ayahnya, Yurnaldi kepada TribunPadang.com, Minggu (30/6/2019).

Kisah Dinna Fikriana Lulusan Terbaik Universitas Andalas (Unand) yang Nyaris Raih IPK Sempurna

KISAH ANAK Petani Lulusan Sastra Indonesia Universitas Andalas Bagikan Tips Raih Cum Laude

Sang Yurnaldi, wartawan dan penulis buku jurnalistik di Indonesia menyebutkan ide menciptakan metode ajar Pendidikan Dwibahasa (PeDe) sebagai wujud kepedulian terhadap pendidikan anak-anak tuli hasil kerja  tim yang terdiri dari putrinya bersama tiga rekan sesama mahasiswa.

"Berawai observasi mereka pada tahun 2018 di Sekolah Luar Biasa – B Dharma Asih, Depok. Ternyata selama ini anak-anak mengalami kesulitan memahami bacaan, menulis, dan menyampaikan gagasan," kutip Yurnaldi.

Berdasarkan permasalahan itu, imbuhnya keempat mahasiswa yang berasal dari Fakultas Ilmu Budaya Universitas Indonesia ini melakukan diskusi pemecahan masalah bersama dosen pembimbing Mohammad Umar Muslim, PhD dan Silva Tenrisara Isma, M.A.

Melalui diskusi dan riset sederhana, muncul ide untuk mengadakan kegiatan pengajaran bahasa Indonesia yang diberi nama Program Peningkatan Pemahaman Berkomunikasi untuk Anak Tuli (Program Taman Berani).

Ini pun mendapat sambutan positif dari Kemristekdikti melalui pemberian dana hibah Program Kreativitas Mahasiswa (PKM)," kutip Yurnaldi lagi.

Prof Yuliandri Dilantik sebagai Rektor Unand pada November 2019, Ini Harapan Kemenristekdikti

TERJEMAHAN LIRIK LAGU Adele When We Were Young, Tersedia Cara Download MP3 di Spotify (VIDEO)

Yurnaldi menambahkan dari penjelasan Ayyubie, gagasan ini muncul atas keinginan tim untuk meningkatkan kualitas diri anak tuli agar dapat bersaing dengan anak-anak dengar.

Halaman
12
Penulis: Emil Mahmud
Editor: afrizal
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved