Huawei Kehilangan Lisensi Android, HongMeng Jadi Pengganti, Xiaomi, Oppo dan Vivo Turut Mencoba

Huawei Kehilangan Lisensi Android, HongMeng Jadi Pengganti, Xiaomi, Oppo dan Vivo Turut Mencoba

Huawei Kehilangan Lisensi Android, HongMeng Jadi Pengganti, Xiaomi, Oppo dan Vivo Turut Mencoba
tribunnews
Ilustrasi Huawei 

Huawei Kehilangan Lisensi Android, HongMeng Jadi Pengganti, Xiaomi, Oppo dan Vivo Turut Mencoba

TRIBUNPADANG.COM - Huawei yang kehilangan lisensi Android, mengembangkan HongMeng sebagai sistem operasi pengganti.

Tak hanya Huawei, vendor smartphone asal China lainnya yakni Xiaomi, Oppo dan Vivo turut mencoba sistem operasi ini. 

Menurut kabar, Huawei kini tengah gencar mengujicoba HongMeng yang konon akan dirilis pada tahun ini.

China Bakal Larang Ekspor Produk Teknologi ke AS, Upaya Pembalasan Pelarangan Huawei Technologies?

Dalam uji coba tersebut, Xiaomi, Oppo dan Vivo juga mengirimkan tim internal untuk ikut merasakan sistem operasi tersebut.

Hasilnya, sistem operasi HongMeng ini diklaim bisa mendongkrak performa ponsel 60 persen lebih cepat dibandingkan jika menggunakan OS Android. 

Dikutip KompasTekno dari Global Times, Jumat (14/6/2019), dalam pengembangan sistem operasi ini Huawei tak bekerja sendirian.

Google Menarik Lisensi Android serta Kerja Sama dengan Huawei,China Siapkan Aksi Balasan

Selain bekerja dengan Xiaomi, Oppo dan Vivo, Huawei juga menggandeng Tencent untuk turut meningkatkan kinerja OS HongMeng.

Sayangnya baik Tencent maupun Xiaomi, menolak untuk berkomentar terkait kabar tersebut. 

Huawei sendiri mempercepat pembuatan sistem operasi ini setelah pemerintah Amerika Serikat memasukkan nama Huawei ke dalam daftar bernama "entity list".

Berikut Rekomendasi 5 Smartphone Android dengan Harga Rp 3 Jutaan, Ada Huawei Nova 3i

Perusahaan yang masuk dalam daftar tersebut tidak diperkenankan membeli komponen dalam bentuk software dan hardware ke perusahaan asal AS, tanpa seizin pemerintah AS. 

Sehingga, Huawei berpotensi kehilangan lisensi sistem operasi Android yang notabene dimiliki oleh Google yang merupakan perusahaan asal Amerika Serikat.

Tak hanya itu, beberapa perusahaan lain pun turut menangguhkan kerja sama mereka dengan Huawei. Contohnya Facebook.(*)

Editor: Saridal Maijar
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved