Breaking News:

Pemilu 2019

Bambang Widjojanto Katakan Perlu Gerakan Masif dari Publik untuk Bongkar Dugaan Kecurangan

Mantan Komisioner Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Bambang Widjojanto mengklaim telah terjadi kecurangan besar dalam pemilihan presiden

Editor: Emil Mahmud
KOMPAS.COM/ABBA GABRILLIN
Sejumlah tokoh pendukung Prabowo Subianto-Sandiaga Uno menggelar pernyataan pers di SCBD, Jakarta, Minggu (21/4/2019). 

TRIBUNPADANG.COM - Mantan Komisioner Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Bambang Widjojanto mengklaim telah terjadi kecurangan besar dalam pemilihan presiden (Pilpres) pada 17 April 2019 lalu.

Bambang mengatakan, perlu ada gerakan masif dari publik untuk membongkar kecurangan itu.

Hal tersebut dikatakan Bambang dalam pernyataan pers sejumlah tokoh pendukung calon presiden dan wakil presiden Prabowo Subianto-Sandiaga Uno di SCBD, Jakarta, Minggu (21/4/2019).

"Jangan sampai yang menang pemilu dan dapat suara terbanyak, tapi yang jadi presiden malah orang lain," kata Bambang.

Dalam acara pernyataan pers tersebut, diputar sebuah video berdurasi singkat yang disebut berisi konten kecurangan selama pemilu 2019.

Menurut Bambang, kecurangan dalam video itu baru sebagian kecil.

Bambang mengatakan, saat ini Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandiaga sedang mengumpulkan bukti-bukti kecurangan pemilu dari seluruh Indonesia.

Menurut Bambang, kecurangan tersebut tidak cukup direspons dengan menyampaikan aduan dan berdiam diri.

Menurut dia, perlu ada gerakan masif publik untuk menuntut penyelesaian kecurangan pemilu.

"Kualitas pemilu ditentukan kejujuran. Sekarang prinsip langsung, bebas, rahasia tidak ada. Di video ada orang yang dibawa ke TPS dan surat suaranya dicobloskan. Prinsip pemilu enggak terpenuhi apalagi prinsip jujur adil. Kalau begitu untuk apa ada pemilu?" Kata Bambang.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved